Kebun Mimpi





Penulis   :  Noor Suraya           
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni Publishing 

Bilangan Mukasurat : 536 
Tarikh Terbitan : 2008  
ISBN :   978-967-5118-10-4  
Rating :   
   
 
   
 

 

 
Ulasan :

Maaf, ketika ini aku sedang 'membedah siasat' karya hebat ini. Tunggu ulasan aku nanti ye!


Sinopsis

Ceritera I – Kebun Mimpi... oleh Noor Suraya

Masih ingat pada karya pertamanya, Keranamu Ain...? Inilah lanjutan kisah Ain Najwa selepas itu.

Sudah Ain tanam, sudah Ain semai... namun tidak satu pun yang bertunas itu rupa-rupanya kembang menjadi bunga! Bagaikan kebun mimpi... apa yang hadir dalam hidup Ain ini sekadar sebuah kenang-kenangan.

Ceritera II – Tas Merah Jambu oleh Syud

Gara-gara sekeping kad raya yang ada gambar seekor kucing putih gebu, hidup Nisa tak keruan dibuat dek Anna, Lin dan Nini. Sementara kawan-kawan si penerima kad misteri itu, sedang menyenaraikan suspek: siapakah peminat rahsia Adif? Aiman terus menyiasat, Adif pula jadi resah gelisah.

Jomlah sama-sama ikut SYUD membongkar misteri hati Nisa-Adif ini...!

Ceritera III – Albatros: Antara Langit dan Bumi oleh Rnysa

“Ya. Kalau sayapnya elok lagi, ‘dia’ boleh terbang...” balas Ehsan. Izzah rasa dia yang perlukan sayap sekarang, mata Ehsan yang bening sedang mencuri pandang sejenak, menikam ke dalam tangkai jantungnya. Mata itu duta hati, dan jika mata dengan mata itu sudah bertemu, tentulah larutnya jiwa.

Encik Albatros, pinjamkan sebentar sayapmu itu! Aku mahu lari daripada terkena panahan cinta! bisik Izzah. 



Seperti Mencintaimu... Ain




Penulis   :  Noor Suraya         
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Adiwarna   
 
Bilangan Mukasurat : 663    
Tarikh Terbitan : 2015  
ISBN :   978-967-0757-10-0  
Rating :
★★  
   
 

   
 
 

Ulasan :

Alhamdulillah dengan izin-NYA, aku sudah pun membaca buku ke 7 karya penulis hebat ini selepas Nyanyian Tanjung Sepi, Langsir Biji Remia, Jaja & Din, Surat Ungu Untuk Nuha, Mahadewi dan Panggil Aku Dahlia.

Subhanallah, apa yang aku boleh tulis lagi kat sini, rasanya aku sudah pun tulis semuanya pada semua karya yang telah kubaca terdahulu.

I'm speechless you know !!!  Satu lagi kisah yang sungguh meruntun jiwa aku nih. Secara peribadi, kisah ini tidaklah sesedih Nyanyian Tanjung Sepi. Namun tema dan persoalan yang dimainkan dalam kisah ini juga lebih kurang serupa tetap meninggalkan kesan yang begitu mendalam di hati aku ni tau. Penulis hebat ini memang pandai melagukan kisah ini dengan kata-kata puitis syahdu dan suka buat aku jadi sebak dan asyik memikirkan tentang kesabaran, ketabahan, pengorbanan, keikhlasan, kesetiaan dan kebergantungan harap seorang wanita, isteri dan ibu yang bernama Ain Najwa yatim piatu dalam takdir hidupnya. Selama berbelas tahun Ain menanti kehadiran Adam sebagai imamnya. Bertemu, berpisah, ajal dan maut dan segala yang ada di dunia ini adalah hak ALLAH.

p/s masa baca Langsir Biji Remia tersentuh dengan watak Ain yang setia menjaga suaminya Adam yang cacat dan tertanya-tanya apa sebenarnya yang dah terjadi kpd Adam. 



T.E.R.B.A.I.K.

   
Sinopsis



Kalau mencintaimu membawa hukuman mati, Ain, aku telah lama mati! – Nik Ahmad Adam bin Dato' Nik Ahmad Ali
  
Ain Najwa Mansor Aidil gadis piatu yang bekerja sebagai editor di Baki Publishing. Dia bukan sahaja tidak disenangi Haris Fadillah, malah dimusuhi terus-menerus oleh anak majikannya itu. Haris tidak menyukai gadis yang disayangi Pak Umar Baki itu. Sejak Nurlaila meninggalkan Haris, dia bagai tidak menyukai dan percaya pada mana-mana perempuan. Namun akhirnya dia terpaksa mengakui, kehadiran Ain telah mengubah perspektifnya tentang perempuan.

Kenapa ya perempuan sering sahaja dibebankan dengan rasa yang begini? Kenapa perempuan itu sentiasa rasa bersalah pada perkara yang bukan-bukan? Begitulah yang Ain rasa apabila dia tidak mahu memilih Haris yang lebih matang dan lebih memerlukan kehadirannya, berbanding dengan mengharap kehadiran Adam si buah hati rahsianya yang tidak pernah pasti. 


Pohon sena cabangnya empat,
Mari ditebang waktu pagi;
Kalau kena dengan makrifat,
Burung terbang menyerah diri. 

Lalu yang membuat Ain tetap menunggu Adam ialah dia percaya kalau sudah tertulis dalam makrifat jodohnya tidak ke mana. Tetapi benarkah yang ditunggu akan datang menyerah diri senang-senang begitu sahaja?

Hati dia sentiasa ingkar pada kehendak tuannya: pernah disuruh melupakan si dia... ia enggan, dipaksa agar membuang rasa itu ia tidak mahu. – Ain 



Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

Cinta itu bagai air laut 
tak surut pabila ditimba
tak kering pabila kemarau tiba

peniaga yang jujur akan dibangkitkan
 bersama-sama para syuhada


... lagu Nyanyian Kasmaran - Ebiet G.Ade ...

Memori Duka - Sons of Adam


Nyanyian Tanjung Sepi





Penulis   :  Noor Suraya         
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Creative Enterprise Sdn Bhd    

Bilangan Mukasurat : 755  
Tarikh Terbitan : 2006  
ISBN :   978-983-893-676-7  
Rating :   

 
Ulasan :


Alhamdulillah dengan izin-NYA, aku sudah pun membaca buku ke 6 karya penulis hebat ini selepas Langsir Biji Remia, Jaja & Din, Surat Ungu Untuk Nuha, Mahadewi dan Panggil Aku Dahlia.

Subhanallah, apa yang aku boleh tulis kat sini, sebuah kisah yang sungguh meruntun jiwa kepada sesiapa sahaja yang dapat menghayati jalan cerita yang penuh pengajaran dan mencengkam pelbagai rasa di hati ini. Walaupun akhiran kisah ini cukup membahagiakan setiap watak utama bersatu semula dengan cinta pertama masing-masing di dalam kisah ini. Namun ia tetap meninggalkan kesan yang begitu mendalam di hati pembaca. Cuba baca ye kalau tak percaya.


Penulis hebat ini berjaya membuatkan aku sebak dan berfikir panjang akan pengorbanan kasih seorang wanita, isteri dan ibu bernama Syarifah Nuur Khalida Syed Edriss al Bukhary, isteri kepada Dr Aqmar Aziz Hj Zubir yang telah menikahi cinta pertamanya Tengku Dara Aida tanpa pengetahuan Khalida setelah sembilan tahun hidup bersama dan setelah pemergian puteri tunggal tercinta. Mereka sebenarnya adalah bersaudara tiga pupu dan disatukan atas wasiat keluarga. Sebelum bernikah dan semasa belajar di USM, Khalida pernah memendam perasaan terhadap pensyarahnya Dr Zainur Arieff tanpa mengetahui mereka sebenarnya menyimpan perasaan yang sama. Namun, Khalida terpaksa menerima lamaran Dr Aqmar demi wasiat keluarga ayahnya.  

Ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari... Adakah aku mampu melakukan seperti Khalida mengorbankan perasaan sendiri, mengundur diri dan membawa diri jauh demi seorang insan yang bergelar LELAKI dan SUAMI yang sudah dikasihinya??? Aku rasa tidak ramai yang mampu dan tidak semudah itu. Di akhir kisah ini, Khalida dan Dr Zainur di takdirkan bertemu semula dan menyambung kembali ikatan kasih yang terputus di antara mereka.

Walaupun aku sebenarnya tidak dapat menerima dan amat sedih dengan perpisahan mereka dan terkilan dengan tindakan Dr Aqmar menikahi Tunku Dara Aida tanpa pengetahuan Khalida dan atas alasan untuk menyelamatkan akidah Tunku Dara Aida. Namun, aku mula tersedar, akur dan mengakui kita adalah manusia biasa dan tidak mungkin mampu untuk mengatur dan menghalang setiap ketentuan ALLAH swt ke atas hambaNya. Setiap yang berlaku itu ada hikmah yang tersembunyi di sebalik segala kejadian yang hanya dapat kita sedari di kemudian harinya. Aku terharu dan kagum dengan pengorbanan Khalida dan Dr Aqmar yang rela berpisah demi kerana cinta yang lebih utama kepada ALLAH swt. Kelihatan pada mata luaran kita seperti sesuatu yang amat payah dan menyiksakan untuk dilakukan. Namun, pengorbanan dan kehilangan itu sebenarnya adalah suatu nikmat yang tidak ternilai buat mereka berdua tanpa mereka sedari. Malah kehilangan dan kesedihan itu akan dapat mendekatkan lagi diri mereka kepada ALLAH swt.

Semoga kisah ini dapat dijadikan sebagai teladan dan memberi pengajaran buat kita semua. Ucapan terima kasih daripada hatiku yang paling dalam dan tahniah kepada penulis karya hebat ini kerana telah berkongsi suatu kisah yang mampu menyedarkan dan buat pembaca muhasabah diri. 

'Cinta sesama manusia tidak memadai untuk melayarkan bahtera hidup ini. Asasnya, tetap cinta kepada ALLAH. Cinta kepada ALLAH harus melebihi cinta sesama insan. Cinta yang tidak berbanding, cinta yang tiada tandingannya. Cinta kepadaMu, rindu kepadaMu adalah segala-galanya dalam dunia ini.'


T.E.R.B.A.I.K.

Sinopsis

Dan sepi itu terus menghambat aku ke mana-mana sehingga menjadikan aku resah gelisah tiada jalan pulang. Aduhai, masa yang indah itu sudah pergi semuanya... sehingga tidak ada apa-apa lagi yang tersisa untukku di sini.

Aku seperti camar yang patah sayap. Aku bagaikan biduk tanpa perhentian. Aku umpama permaisuri tanpa kerajaan. Lalu bagaimana lagi harus aku kutip sisa hari-hari mendatang yang sirna itu, bersendirian? Tanpa dia dan tanpa kamu? Aku betul-betul kesepian. mana hilangnya semua masa lalu yang indah itu?








Aqmar : Senyuman itu membuat hutan rasanya terbakar, dan lirikan mata sang bidadarinya membuat beku hatinya bisa cair.



  









Zainur : Beku hatinya pernah 'sekali' cair dengan panahan mata sang dewi cinta. Cintanya pernah hangus pada sinar api renungan dia.





 








Khalida : Kekasih, akulah rusuk kirimu yang hilang itu!

 


Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

Tuhan, ampunkan aku kerana masih belum reda sepenuhnya atas kehilangan ini
Aku adalah hambaMu yang lemah
Kuatkanlah hatiku untuk menerima semua takdirMu ini dengan tulus dan luhur
Tuhan, sesungguhnya aku ini hambaMu yang tidak berdaya , aku mohon belas kasihanMu

ALLAH lebih tahu apa yang lebih baik untuk kita
ALLAH tidak membuat sesuatu itu dengan sia-sia
melainkan ada hikmah yang tersembunyi di sebalik segala kejadian dan peristiwa

Semua yang ada di dunia ini adalah sekadar pinjam-pinjaman
Kalau ALLAH ingin mengambil balik semula, itu sememangnya hak ALLAH

Jangan percaya pada cinta kedua seorang lelaki kerana sesungguhnya mereka tidak bisa melupakan cinta pertama mereka itu sepanjang perjalanan waktu


Buah berangan masaknya merah
Hendak belayar pergi ke hulu
Luka di tangan darahnya merah
Luka di hati Tuhan yang tahu


... lagu Nyanyian Tanjung Sepi - Rosiah Chik & Khaty Ibrahim ...

 

... lagu Love Me Tender - Elvis Presley ...

 

kalau ingin tahu lebih lanjut tentang penulis boleh klik link ini ye...   



Langsir Biji Remia





Penulis   :  Noor Suraya       
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  JS Adiwarna   

Bilangan Mukasurat : 263   
Tarikh Terbitan : April 2011  
ISBN :   978-976-0201-13-9  
Rating :
★★  
   

 



 
 


Ulasan :

Alhamdulillah dengan izin-NYA, ini adalah buku ke 5 kubaca selepas Jaja & Din, Surat Ungu Untuk Nuha, Mahadewi dan Panggil Aku Dahlia. Baru aku tahu rupanya buah kundang warna ungu ni orang utara panggil 'biji remia'.

Sejujurnya, kisah ini memang sedih, menyentap tangkai hati dan buat aku 'cembeng' lagi. Aku tak nak comment berjela, cukup aku tuliskan kisah ini buat aku insaf diri dan belajar mensyukuri dan aku mengakui nikmat yang ALLAH telah berikan pada aku hingga kini. Subhanallah, kisah ini betul-betul menginsafkan aku dan menyedarkan aku yang selalu terlupa dan leka dengan nikmat dunia yang mengasyikkan.

Terima kasih Cikgu Suraya. Banyak ilmu yang dapat aku pelajari melalui karya yang aku kira memang L.U.A.R B.I.A.S.A ini. Ia bukan sahaja dapat mencairkan segala rasa beku yang ada di hati aku ni. Malah mampu buat aku semakin terpaut hati dan terbelit terus dengan ayat-ayat syahdu karya penulis hebat ini. Aku rasa macam tidak puas je baca dan kalau boleh tak nak berhenti baca... 

Semoga kisah ini dapat dijadikan teladan, inspirasi dan peringatan kepada kita semua. Tahukah kita cantik itu datang daripada hati dan bukan hanya pada rupa paras Orang ikhlas dan mulia akan nampak cantik. Itulah nikmat. Adakah nikmat itu akan sentiasa kekal hingga ke akhir hayat kita ??? Tepuk dada tanya iman... Sesungguhnya segala nikmat yang kita rasa itu adalah milik ALLAH dan bila-bila masa sahaja ALLAH boleh tarik balik semua nikmat itu daripada kita.
Wallahu a’lam ( والله أعلمُ) ertinya Dan ALLAH Yang Maha Mengetahui.




T.E.R.B.A.I.K.
 
Sinopsis





Duha Hafa si hujan renjai, pandanglah mataku yang berbisik... Kalau hati ini memang sebatang pena, tintanya tentulah daripada pelangi tujuh warna
lalu kenapa tidak saja dikirimkan sepucuk surat cinta pada dia?

Duha Hafa anak tunggal Dr. Hud Othman dan Puan Taslima. Dia cantik dengan mata bundar sayu seperti mata unta di padang pasir. Umair Johan, teman bual jendela jiran sebelah rumahnya terpikat sejak dia masih kecil lagi.



Sepuluh tahun berlalu dan mereka bertemu semula. Kini Duha Hafa sudah memakai purdah hitam selepas peristiwa kebakaran yang menjadi trauma dalam hidupnya, dan dia bukan lagi gadis periang dan ramah. Kenapa dia berubah? Apa yang tersembunyi di sebalik purdah hitam itu?

Adakah Umair masih terpaut hati pada Duha dan masihkah ada rasa kasih padanya setelah melihat wajah cacat Duha yang sebenar? Siapakah pemuda bernama Ahmad Muhsin yang dikenalinya di kota Madinah Al Munawarrah? Adakah Muhsin akan memandang hina kepada Duha ?

Langsir Biji Remia mengajar kita bersyukur dengan nikmat daripada Dia.



 


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kelebihan karya NOOR SURAYA terletak pada bahasanya yang lembut berserta ceritanya yang memikat. Pemegang ijazah Sarjana Linguistik daripada Universiti Malaya ini menulis dengan hatinya. Disiplin menulisnya diterap sejak menjadi pelajar Komunikasi di Universiti Sains Malaysia lagi. Munsyi Dewan ini pernah memenangi beberapa hadiah penulisan antaranya Hadiah Utama Sayembara Cerpen Esso-Gapena IX (1992) dan Hadiah Penghargaan Menulis Cerita Kanak-kanak Mobil-DBP (1998)


Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-


Ya ALLAH, sesungguhnya waktu duha ini, waktu duha-Mu
Cahayanya cahaya-Mu
Kecantikan itu ialah kecantikan-Mu
Keindahan itu keindahan-Mu
Kekuatan itu kekuatan-Mu
Kekuasaan itu kekuasaan-Mu
dan perlindungan itu perlindungan-Mu

Y ALLAH, sekiranya rezekiku ada di langit maka turunkannya
Jika ada di bumi maka keluarkannya
Jika adanya jauh maka dekatkannya
Jika haram sucikanlah
dan jika adanya hampir maka mudahkannya dengan kebenaran
Duha-Mu, cahaya-Mu, kekuatan-Mu dan kesucian-Mu
Berikanlah kepadaku sebagaimana Engkau berikan kepada hamba-hamba-Mu yang soleh

Dan ALLAH cucuri rahmat ke atas penghulu kami Nabi Muhammad SAW
dan ke atas keluarga dan para sahabatnya serta kesejahteraan
Dan segala puji tertentu bagi ALLAH, Tuhan pentadbir sekalian alam 
   
Dalam hadis ada disebut, peniaga yang jujur akan dibangkitkan bersama-sama para syuhada

Pada Kaabah itu ada 120 rahmat kepada pengunjungnya pada setiap hari,
iaitu 60 untuk tawaf, 40 untuk solat sunat dan 20 untuk melihat Kaabah

Cinta kepada ALLAH tiada tolok bandingnya
ALLAH tidak pernah tinggalkan kita biar waktu kita senang atau susah
Manusia biasanya, hanya akan ingat waktu kita senang sahaja
Manusia selalunya, hanya akan pilih yang cantik-cantik sahaja


... lagu For The First Time - Kenny Loggins ...


 

... lagu Buta - Caliph Buskers ft. Faizal Tahir ...




kalau ingin tahu lebih lanjut tentang penulis boleh klik link ini ye...   
  Noor Suraya  


Panggil Aku Dahlia





Penulis   :  Noor Suraya     
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni Sdn Bhd  
 

Bilangan Mukasurat : 542
Tarikh Terbitan : Oktober 2008  
ISBN :   978-983-5118-09-8  
Rating : 
 
   


 


Ulasan : 

Alhamdulillah kerana dengan izin-NYA, aku berjaya mendapatkan karya ini dan dapat autograph penulis lagi tau. Jangan jeles ye he he he. Ini adalah buku ke 4 kubaca selepas Jaja & Din, Surat Ungu Untuk Nuha dan Mahadewi.
 
Memang berbaloi dan puas hati tahap M.A.K.S.I.M.A sungguh aku beli buku ini dan tidak sia-sia aku hadap baca buku ini sampai lewat pagi. Apa yang dapat aku tuliskan di sini, aku suka cara penulis mengolah jalan cerita karya ini dengan pelbagai elemen di dalamnya. Ada misteri, ada suka, ada duka, ada kasih, ada pengorbanan dan ada harapan ini memang lain dari yang lain yang pernah aku baca setakat ini. Aku rasa sungguh teruja bila baca karya ni sebab macam-macam yang aku rasa sepanjang baca karya hebat ini tau. 

Penulis berjaya buat aku tenggelam dalam rumah tiga tingkat di sebuah ladang teh di Cameron Highland ini. Aku begitu terpesona dengan keindahan lenggok bahasa yang digunakan dalam karya hebat ini. Aku jadi tertanya-tanya, sentiasa dalam debaran tahap maksima dan tak sabar-sabar nak tahu apakah sebenarnya yang telah berlaku kepada Nay, emak Dahlia, Megat Qais, ayah Dahlia dan kenapa pula keluarga Dahlia bermusuh dengan keluarga Wadi Hannan hinggakan Dahlia benci sangat pada Wadi dan jadi musuh ketat semasa di sekolah. Kisah benci dan kasih sayang syahdu di antara Dahlia dan Wadi dan kecekalan seorang anak perempuan bernama Dahlia ini berjaya merungkai banyak persoalan yang berlegar dimindaku setelah aku berjaya tamatkan bacaan aku ni hingga hampir lewat pagi. Orang tua-tua cakap, jangan benci sangat, nanti jadi sayang. Perghhh hebat betul penangan buku Cikgu ni ye !!!



 T.E.R.B.A.I.K.


Sinopsis
   

“Ayah diserang strok, Dahlia! Ayah tiba-tiba jadi teringat padamu. Kamu tu cekal macam Opah Orkid!” puji ayah tiba-tiba.
Padahal dulu, bukankah aku telah disuruh pergi? Bukankah selepas peristiwa menyayat hati itu, aku bagaikan sudah menjadi anak perempuan orang lain, ayah?






Itulah asalnya kenapa Dahlia, pembantu kurator di Muzium Orang Asli Canberra pulang ke Malaysia. Dahlia sang archaeologist yang tidak tahu apa-apa tentang kebun teh, dan tidak ingin ambil tahu apa-apa tentang teh itu terpaksa berdepan dengan Teh Timor yang sudah menambun masalahnya!








Keadaan kian kusut pabila dia bertemu semula dengan si licik Wadi. Musuh tradisinya itu sanggup buat apa sahaja untuk merampas kebun Teh Timor demi memperluas ladang Teh Sutra miliknya.

Lalu apa pula muslihat Wadi? Tatkala tiba-tiba sahaja dia sanggup menyerahkan ladang teh miliknya sebagai mahar?

Perlukah Dahlia menerima dia, demi mendapatkan kembali tanah milik datuk ayahnya?



Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-


Dalam Islam harta isteri yang meninggal, 50%nya menjadi hak suami

Walau banyak kujumpa
Setiaku tetap kepadamu
Walau harus merana

Oh, lagu kenangan!
Kunyanyikan lagu kenangan
Oh, akan kusimpan
kasihmu sayang akan kusimpan

Cinta itu bukan sekadar boleh memiliki hatinya 
atau sekadar ucapan I Love You, tetapi sejauh mana kita dapat membawa dia yang kita cintai itu mentaati Tuhan yang esa 
  
 
... lagu Bersama Pertemuan Ini - Roy & Fran ...





kalau ingin tahu lebih lanjut tentang penulis boleh klik link ini ye...   
  Noor Suraya