Langsir Biji Remia





Penulis   :  Noor Suraya       
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  JS Adiwarna   

Bilangan Mukasurat : 263   
Tarikh Terbitan : April 2011  
ISBN :   978-976-0201-13-9  
Rating :
★★  
   

 



 
 
Ulasan :

Alhamdulillah dengan izin-NYA, ini adalah buku ke 5 kubaca selepas Jaja & Din, Surat Ungu Untuk Nuha, Mahadewi dan Panggil Aku Dahlia

Sejujurnya, kisah ini memang sedih, menyentap tangkai hati dan buat aku 'cembeng' lagi. Aku tak nak comment berjela, cukup kalau aku tuliskan kisah ini buat aku insaf diri dan belajar mensyukuri nikmat yang ALLAH telah berikan pada aku hingga kini kerana tahukah kita adakah nikmat itu akan sentiasa kekal hingga ke akhir hayat kita atau ia boleh ditarik daripada kita dengan sekelip mata. Subhanallah, kisah ini betul-betul menyedarkan aku daripada lena yang mengasyikkan.

Terima kasih Cikgu Suraya. Aku semakin terpesona dan jatuh dan terus jatuh hati dengan ayat-ayat daripada karya cikgu dan rasa tidak puas baca karya-karya syahdu cikgu nih...



 
Sinopsis

Duha, pandanglah mataku yang berbisik... Kalau hati ini memang sebatang pena, tintanya tentulah daripada pelangi tujuh warna
lalu kenapa tidak saja dikirimkan sepucuk surat cinta pada dia?

Duha Hafa anak tunggal Dr. Hud Othman dan Puan Taslima. Dia cantik dengan mata bundar sayu seperti mata unta di padang pasir. Umair terpikat sejak dia masih kecil lagi.

Sepuluh tahun berlalu dan mereka bertemu semula. Kini Duha Hafa sudah memakai purdah hitam, dan dia bukan lagi gadis periang dan ramah. Kenapa dia berubah? Apa yang tersembunyi di sebalik purdah hitam itu?

Langsir Biji Remia mengajar kita bersyukur dengan nikmat daripada Dia.

* * * *
Kelebihan karya NOOR SURAYA terletak pada bahasanya yang lembut berserta ceritanya yang memikat. Pemegang ijazah Sarjana Linguistik daripada Universiti Malaya ini menulis dengan hatinya. Disiplin menulisnya diterap sejak menjadi pelajar Komunikasi di Universiti Sains Malaysia lagi. Munsyi Dewan ini pernah memenangi beberapa hadiah penulisan antaranya Hadiah Utama Sayembara Cerpen Esso-Gapena IX (1992) dan Hadiah Penghargaan Menulis Cerita Kanak-kanak Mobil-DBP (1998)



Panggil Aku Dahlia





Penulis   :  Noor Suraya     
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni Sdn Bhd  
 

Bilangan Mukasurat : 542
Tarikh Terbitan : Oktober 2008  
ISBN :   978-983-5118-09-8  
Rating : 
 
   


 


Ulasan : 

Alhamdulillah kerana dengan izin-NYA, aku berjaya mendapatkan karya ini dan dapat autograph penulis lagi tau. Jangan jeles ye he he he. Ini adalah buku ke 4 kubaca selepas Jaja & Din, Surat Ungu Untuk Nuha dan Mahadewi.
 
Memang berbaloi dan puas hati tahap M.A.K.S.I.M.A sungguh aku beli buku ini dan tidak sia-sia aku hadap baca buku ini sampai lewat pagi. Apa yang dapat aku tuliskan di sini, aku suka cara penulis mengolah jalan cerita karya ini dengan pelbagai elemen di dalamnya. Ada misteri, ada suka, ada duka, ada kasih, ada pengorbanan dan ada harapan ini memang lain dari yang lain yang pernah aku baca setakat ini. Aku rasa sungguh teruja bila baca karya ni sebab macam-macam yang aku rasa sepanjang baca karya hebat ini tau. 

Penulis berjaya buat aku tenggelam dalam rumah tiga tingkat di sebuah ladang teh di Cameron Highland ini. Aku begitu terpesona dengan keindahan lenggok bahasa yang digunakan dalam karya hebat ini. Aku jadi tertanya-tanya, sentiasa dalam debaran tahap maksima dan tak sabar-sabar nak tahu apakah sebenarnya yang telah berlaku kepada Nay, emak Dahlia, Megat Qais, ayah Dahlia dan kenapa pula keluarga Dahlia bermusuh dengan keluarga Wadi Hannan hinggakan Dahlia benci sangat pada Wadi dan jadi musuh ketat semasa di sekolah. Kisah benci dan kasih sayang syahdu di antara Dahlia dan Wadi dan kecekalan seorang anak perempuan bernama Dahlia ini berjaya merungkai banyak persoalan yang berlegar dimindaku setelah aku berjaya tamatkan bacaan aku ni hingga hampir lewat pagi. Orang tua-tua cakap, jangan benci sangat, nanti jadi sayang. Perghhh hebat betul penangan buku Cikgu ni ye !!!



 T.E.R.B.A.I.K.


Sinopsis
   

“Ayah diserang strok, Dahlia! Ayah tiba-tiba jadi teringat padamu. Kamu tu cekal macam Opah Orkid!” puji ayah tiba-tiba.
Padahal dulu, bukankah aku telah disuruh pergi? Bukankah selepas peristiwa menyayat hati itu, aku bagaikan sudah menjadi anak perempuan orang lain, ayah?






Itulah asalnya kenapa Dahlia, pembantu kurator di Muzium Orang Asli Canberra pulang ke Malaysia. Dahlia sang archaeologist yang tidak tahu apa-apa tentang kebun teh, dan tidak ingin ambil tahu apa-apa tentang teh itu terpaksa berdepan dengan Teh Timor yang sudah menambun masalahnya!








Keadaan kian kusut pabila dia bertemu semula dengan si licik Wadi. Musuh tradisinya itu sanggup buat apa sahaja untuk merampas kebun Teh Timor demi memperluas ladang Teh Sutra miliknya.

Lalu apa pula muslihat Wadi? Tatkala tiba-tiba sahaja dia sanggup menyerahkan ladang teh miliknya sebagai mahar?

Perlukah Dahlia menerima dia, demi mendapatkan kembali tanah milik datuk ayahnya?



Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-


Dalam Islam harta isteri yang meninggal, 50%nya menjadi hak suami

Walau banyak kujumpa
Setiaku tetap kepadamu
Walau harus merana

Oh, lagu kenangan!
Kunyanyikan lagu kenangan
Oh, akan kusimpan
kasihmu sayang akan kusimpan

Cinta itu bukan sekadar boleh memiliki hatinya 
atau sekadar ucapan I Love You, tetapi sejauh mana kita dapat membawa dia yang kita cintai itu mentaati Tuhan yang esa 
  
 
... lagu Bersama Pertemuan Ini - Roy & Fran ...





kalau ingin tahu lebih lanjut tentang penulis boleh klik link ini ye...   
  Noor Suraya  



Mahadewi





Penulis   :  Noor Suraya     
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni Sdn Bhd  
 

Bilangan Mukasurat : 420  
Tarikh Terbitan : Ogos 2016  
ISBN :   978-976-0851-46-4  
Rating : 
★★   
   


 




 

Ulasan : 

Alhamdulillah ini adalah buku ke 3 kubaca selepas Jaja & Din
dan Surat Ungu Untuk Nuha. Selepas aku riki baru aku tahu makna Mahadewi ni sebenarnya adalah 'sederajat dengan laki-laki'. Nama Mahadewi biasanya digunakan untuk perempuan dan berasal daripada bahasa jawa. Jadinya, aku rasa dua watak utama yang ada dalam karya ini merujuk kepada dua watak hebat lagi luarbiasa iaitu Nuha dan Dahlia. 


Dalam buku ini sebenarnya ada sambungan daripada dua cerita. Pertama, sambungan daripada cerita Surat Ungu Untuk Nuha.
Aku tak nak komen berjeler, apa yang aku boleh tulis di sini, sambungan cerita pertama ni memang aku dah lama mencari dan tak sabar nak tahu apa sambungan kisah Nuha dan Alang ni setelah baca kisah syahdu mereka. Kisah sedih mereka masih bersambung dalam bahagian kedua ni. Aku sungguh simpati dengan takdir Nuha dan turut sama merasa sedih dan pilu atas kehilangan setelah beberapa bulan melahirkan zuriat yang telah bertahun-tahun mereka tunggu. Nuha adalah contoh wanita berhati kental dan waja. Hanya mereka yang mengalaminya sahaja yang dapat memahami segala apa yang dirasa oleh Nuha. Nuha akhirnya ambil keputusan untuk sambung belajar Sarjana Muda Sains Kejururawatan di UM untuk mencapai impian dan cita-citanya.


Aku sangat mengagumi Alang yang redha dengan setiap ujian dan ketentuan yang telah berlaku dalam tempuh hidupnya. Alang sentiasa beri nasihat dan kata-kata semangat kepada Nuha supaya mensyukuri setiap nikmat yang ALLAH berikan kepada mereka berdua walaupun jika ditakdirkan mereka tidak dikurniakan zuriat. Aku memang dah jatuh hati sungguh dengan Alang si lelaki ungu Muzzammil Muadz a.k.a 'Alang Rebus Tak Empuk' ni. Seperti tergiang-giang di telingaku setiap kata-katanya yang syahdu dan melankolik.


Dan kisah kedua ni adalah sambungan daripada Panggil Aku Dahlia. Sebenarnya aku terpaksa berhenti dulu daripada baca kisah ke 2 ni sebab aku tunggu buku pertama dan baca sampai habis dulu. Sebab tu lambat sikit aku komen ye. Subhanallah, sebuah kisah yang memang syahdu dan meruntun jiwa. Kisah hidup Dahlia yang penuh warna pelangi duka dan p
enantian selama sebelas tahun berakhir dengan penyatuan dua jiwa di antara Dahlia dan Wadi anak pemilik dan musuh ladang teh keluarganya beberapa generasi di Cameron Highlands.


Dahlia dan Wadi akhirnya bertemu kebahagiaan yang dicari. Mereka kemudiannya dikurniakan seorang anak perempuan bernama Mawar. Kisah ni pada aku macam kisah klasik je sebab nama-nama watak dan gaya bahasa yang digunakan dalam karya ni pada aku sungguh membuai rasa dan menyentuh jiwa ragaku. Sungguh aku memang semakin terpesona dengan karya Cikgu Suraya ni tau. Semakin lama semakin ketagih aku nak baca lagi dan lagi. Tunggu ye akan aku cari semua karyanya nanti.





T.E.R.B.A.I.K. 


Sinopsis
   
[1] Surat Putih untuk Alang

Setelah empat tahun berlalu, ayuh kita kembali menyoroti Muzzammil Muadz dan Nuha dekat rumah kecil di tepi sawah bendang yang permai. Apa pula yang terjadi kalau tiba-tiba sahaja Nuha mendapat tawaran sambung belajar di Kuala Lumpur dan Alang pula jauh di Kota Kuala Muda? Alang Rebus Tak Empuk dan Misi Nuha yang sentiasa kecoh sejak Surat Ungu untuk Nuha (2007) ini tentu anda masih ingat kisah mereka! Dengarlah cerita mereka selanjutnya...

[2] Panggil Saya Mawar

Sila ‘check-in’ di Rumah Teh Timor dan nikmati dingin petang dan segarnya udara Tanah Tinggi ini sambil minum secawan teh Sutera-Timur dengan sepotong Pavlova. Setelah empat tahun menjadi suami isteri, Wadi Hannan dan Dahlia sudah ada si kecil: Mawar. Apa kata anda kalau rumah peranginan ini ditutup? Bantulah Dahlia membuat keputusan. Bacalah sambungan kisah yang dekat di hati ini sejak Panggil Aku Dahlia (2008) anda kenal...




... lagu Ya Maulai - Dato' Siti Nurhaliza ...





... lagu Wanita - Dato' Siti Nurhaliza ...






Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-



  Ya Allah, 
Janganlah Kau jadikan bulan Ramadan ini sebagai bulan Ramadan terakhir dalam hidupku.Jika Engkau menjadikannya sebagai Ramadan terakhirku, maka jadikanlah aku sebagai orang yang Engkau sayangi.

Ya Rahman, 
Terimalah seluruh amal ibadahku pada bulan Ramadan ini.
Ya Ghaffar, 
Ampunilah seluruh dosa-dosaku, dosa ibu bapaku dan dosa orang-orang yang aku cintai 
dan sayangi kerana Allah.
Ya Mujiib,  
Kabulkanlah seluruh doa-doaku. Minna wa minkum taqabbal ya karim,
Semoga amalanku dan amalanmu, puasaku dan puasamu diterimaNya serta disempurnakanNya
"Hari Jumaat (siang) terdiri daripada 12 waktu, di dalamnya terdapat suatu waktu yang tidaklah seorang M Muslim pada ketika itu memohon sesuatu kepada Allah, melainkan Dia akan mengabulkan permintaannya. Oleh itu, carilah masa tersebut pada waktu akhir setelah asar"
~ (Hadis Riwayat an-Nasai dan Abu Daud)

"Carilah saat yang sangat diharapkan pada hari Jumaat, iaitu setelah asar sampai tenggelamnya matahari"
~ (Hadis Riwayat at-Tirmidzi)






kalau ingin tahu lebih lanjut tentang penulis boleh klik link ini ye...   
  Noor Suraya  



Segalanya Cinta





Penulis   :  Izza Aripin
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Melarik Enigma
Bilangan Mukasurat : 322 ebook
Tarikh Terbitan : August 2012
ISBN : 978-967-11376-0-4
Rating : ★★


 




Ulasan :
 
Pertama kali membedah siasat karya penulis ini. 

Pendapat peribadi, cerita ini boleh aku katakan agak menarik untuk dibaca. 


Namun, gaya penceritaannya agak mendatar sahaja. Sebuah kisah untuk diteladani.



Sinopsis


Kisah bermula dengan cinta tidak berbalas antara Arissa dan Izhan sewaktu di universiti. Lantaran kecewa kerana tidak menerima sebarang respons daripada Izhan, Arissa telah membawa dirinya sekali gus mengasingkan diri daripada rakan-rakan seperjuangannya yang lain.

Setelah berjaya membina semula keyakinan diri akibat kecewa cinta tak berbalas, Arissa bertemu dengan Daniel dan mengikat tali pertunangan. Saat bahagia yang dirasainya tergugat oleh kehadiran Daim. Daim yang tidak mengerti telah mengembalikan memori luka Arissa dan cuba mendamaikan gadis itu dengan Izhan.

Kehadiran Daim juga telah menyebabkan Arissa terpaksa berhadapan semula dengan mimpi ngerinya dan kenyataan lampau yang telah lama dinafikannya. Malah luka Arissa bertambah parah apabila Izhan muncul menagih simpati. Daniel pula seakan merelakan.

Tersepit dengan konflik ini, satu musibah berlaku menambahkan kepahitan dalam hidup Arissa. Keyakinan yang dibinanya selama ini hancur berkecai. Di luar pengetahuannya Daniel telah mengikat satu janji bersama Izhan. Janji yang membuatkan Izhan serba-salah dan rasa bersalah.

Mampukah Izhan menunaikan janji Daniel?
Adakah Arissa sudah bersedia memilih pilihan yang hanya tinggal satu?
Jawapannya ada dalam Segalanya Cinta.



Si Mangkuk Tingkat





Penulis   :  Faziela
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni Sdn Bhd
Bilangan Mukasurat : 471
Tarikh Terbitan : February 2012
ISBN : 978-967-5118-78-4
Rating : ★★



Ulasan :  
 
Pertama kali membedah siasat karya penulis ini.


Pendapat peribadi, aku ingatkan cerita ni kelakar boleh hilangkan stress aku nih tapi cerita ini rupanya tidak seperti yang kuharapkan. Tak faham camne ramai yang bagi rating bagus cerita ni. Camne nak tulis yek...cerita ni agak cliche, mendatar je dan banyak sangat diceritakan tentang bidang kerja si hero pilot nih dalam corkpit. 
 


Sinopsis


Seandai dirinya tercipta untukku, rela kumenjadi miliknya.

Impiannya satu dalam seribu.

“Nampak tak apa yang aku nampak, ni?”
Huh?
“Budak perempuan tu.”
“Yang tadi? Jadi?”
“Dia pakai baju kurung la.”
Eh, haah la!
“Benda yang aku cakap tadi bukan mustahil kan?”
Senyap.
“Kau nampak benda yang dia bawa tadi?”
Geleng.
“Mangkuk tingkat.”


Sejak dari itu, hatinya sudah terpaut pada Si Mangkuk Tingkat. Namun, pertemuan kedua mereka tak seindah yang diimpikan.

Sreeeeet!
Malaun mana nak mati melintas jalan macam rombongan orang kahwin ni???
“Cik adik manis, tak tahu lintas jalan ke?”
“Encik ni tak tahu bawa kereta ke? Ni dapat lesen terbang ke?” Suaranya memetir.
“Cik, lain kali kalau nak melintas, buat cara melintas. Bukan macam rombongan kahwin Cik Kiah.”


Takdir menemukan mereka atas jodoh keluarga. Apabila hati mula menerima, ada saja yang cemburu dan dengki menyelit di tengah kehidupan mereka.

Andai takdir Allah tertulis jodohmu itu dia, datanglah seribu orang sekalipun merebutnya, dia akan tetap menjadi milikmu.

+++

FAZIELA senang bercerita tentang kisah si juruterbang ini. Maklumlah, inilah impiannya dahulu. Pelajar tahun akhir jurusan Sains Gunaan ini menulis dengan bahasa yang santai dan membuat kita senyum, menangis dan ketawa hingga ke akhirnya.



Kerna Syurga Bukan Percuma 2





Penulis   :  Najmi Fetih
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Tarbiah Sentap
Bilangan Mukasurat : 330
Tarikh Terbitan : April 2017
ISBN : 978-967-2118-01-5
Rating : 



 Ulasan :  

Ini adalah sambungan Kerna Syurga Bukan Percuma. Perggh karya kedua ni memang buat aku tabik dan kagum dengan penulis muda hebat ini. Aku tak sangka sambungan ceritanya buat aku jadi tertanya-tanya, penuh suspen, mendebarkan dan tonggang terbalik otak aku nak kena fikir sebab banyak cerita imbas kembali, jadi pembaca kena fokus dan hayati jalan cerita dengan bersungguh-sungguh tau. 

Ada suka, namun banyak duka yang membawa bahagia. Watak-watak yang kusangka sudah tiada muncul semula dan merungkai banyak perkara yang penuh misteri sebelum ini. Akhir cerita ni agak suspen dan macam ada sambungan lagi je.

Aku tak nak tulis panjang berjela. Kalau tak percaya kena baca sendiri ye. Apa yang pasti aku memang dah terpaut hati dengan mutiara kata yang indah yang diselitkan pada setiap bab dalam karya ni. Cayalah Kipidap memang mantoppp !!!Teruskan perjuangan dakwah Najmi Fetih !!!




T.E.R.B.A.I.K. dan L.U.A.R.B.I.A.S.A. 

 


Sinopsis

“Mustahillah dia hidup balik. Kau jangan main-main Raziq, mana ada manusia yang dah mati hidup balik!”

Khai berang. Dia tidak kisah andai sahabatnya itu ingin bergurau dengannya. Tapi satu, jangan bergurau tentang lelaki yang paling dicintainya. Lelaki yang pertama menjentik hatinya, memberi semangat dan sentiasa ada dengannya sehinggalah dia berjaya tinggalkan jahiliahnya.

Tapi tak lama..

“Aku tak sangka kau buat benda ni Khai. Sejak bila?” tempik Raziq.

Khai yang terkejut dengan kehadiran Raziq yang tiba-tiba itu menggelabah.

“Kau pilih Khai. Aku, atau benda haram tu?” Soal Nafisah kepada Adawiyah, kakaknya.




"Akak, akak terima ke tak lamaran dia ?" soal Nafisah kepada Adawiyah, kakaknya.

Sampai hari ini, Adawiyah masih tidak dapat melupakan lelaki itu. Lelaki pertama yang dapat menarik hatinya. Tetapi malang, jodoh tak panjang. Lelaki itu meninggal dunia ketika ingin menyelamatkan seorang budak yang hampir mati terbakar di surau. Ya, Khai.

“InsyaAllah dalam dua tiga hari lagi, akak bagi jawapan eh untuk lamaran abang kawan kamu tu?” kata Adawiyah, melarikan diri seperti biasa.

“Ya Allah, pandulah aku dalam setiap keputusan yang aku buat.” Bisik hati kecil Adawiyah.

“Kenapa? Kau macam tak percaya ja?” soal Nazmi yang tesenyum sinis melihat Khai.

Lemah lutut Khai. Hampir terduduk dia, jatuh ke lantai. Kudratnya yang ada, tiba-tiba terasa lemah tak bermaya.


“Nazmi?” kata Khai, terkejut.

Nazmi yang ketika itu memandang Khai dengan penuh kebencian dan dendam, tersenyum sinis apabila melihat keadaan Khai yang terkejut melihat dia.

“Dulu kau cakap aku munafik. Sekarang, apa beza aku dengan kau? Hahahaha.” Kata Nazmi sambil ketawa tanpa henti, menghina Khai.


Apa benar Abang Surau hidup kembali ? Dari mana datangnya Nazmi yang tiba-tiba menyerang dan memperkecilkan Khairul Rafeeq ?

Apa penghijrahan Khai dahulunya hanyalah sandiwara yang direka-reka untuk menambat hati Abang Surau ?

"Khai, sebab itu aku pernah pesan. Bilamana kau berubah disebabkan seseorang, hijrah kau tak kekal. Dia mati ? Hijrah kau pergi" - Abang Surau.



Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

 

Kadang manusia lupa, kebahagiaan bukanlah semata-mata datangnya daripada harta


 Wajah yang cantik mungkin dapat menarik mata
Tetapi akhlak yang baik itu dapat menarik hati

 Doa tanpa usaha, bagaikan kau menangkap ikan tanpa umpan
Mungkin kena, dan besar kemungkinannya tidak

 Gagal itu langkah pertama sebelum berjaya

Tak guna kita terkenal dekat dunia 
tapi dekat akhirat nanti kitalah yang paling hina
Biar dekat dunia kita tak punya apa-apa
Tapi dekat akhirat kita ada segala-galanya

Sabar itu bayarannya masa
Sungguh, ada orang mampu bersabar tetapi apabila diuji dengan masa
 mereka kalah
Kawan, bersabarlah dalam bersabar, bahagia itu ada

ALLAH beri kita sakit, lalu ditariknya dosa daripada kita
Apa itu bukanlah seindah-indah hukuman ?

Ana uhibbuka fillah artinya aku mencintaimu karena Allah

Hidup ini penuh dengan kejutan
Kadangnya kejutan itu kau tak dapat jangka 
Tapi apa yang pastinya, ianya adalah ketentuan Tuhan
Kawan, apa kau lupa DIAlah sebaik-baik perancang

Memori kadangnya buat kau tersenyum sendiri
Dan kadangnya, buat kau menangis tak berhenti
    
Mahu diulang memori, susah separuh mati
Kadangnya sama situasi, tetapi takkan sama isi hati 

Kenangan bukan satu gambaran yang boleh kau lupakan dengan sekali nafas

  

kalau ingin tahu lebih lanjut tentang karya-karya lain klik link ini ye...