Bits of Heaven





Penulis   :  Aishah Madadiy
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  English
Genre     :  English Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 337
Tarikh Terbitan : May 2015
ISBN : 978-967-0851-06-8
Rating :






 

Ulasan :

Maaf, ketika ini aku sedang 'membedah siasat' karya hebat ini. Tunggu ulasan aku nanti ye!

Sinopsis

“How do you value truth, Akeed?”
“It’s part of virtues which I value more than everything else.”
“Including your own life?”
I sat mute.
“We are now running against the clock. We’ve got to move fast, got to get everything cleared out.”
I was confused.
“Don’t be easily distracted. The truth is not simply visible to the naked eyes, not anymore. When people believe so much in media reports, history itself may conceal the truth. Only the chosen ones can see.”

Akeed Yahya is a PhD student at the Ohio University, United States of America. His objective in life is to discover the authentic essence of virtues through his involvement in watchdog journalism. Having faced great ordeals during this journey, like being shot in the city of Fallujah in the Iraqi al-Anbar province, there are two traits he cannot simply brush aside - tender solicitude and persistent inquisitive nature. These traits have driven him to travel to the Middle East to contend with some hard-truths about Egypt’s conflict and the aftermath of the Iraq War.

Akeed’s dauntless journey explores every aspect of journalism, philosophy and religion. The book is an interesting read for those who yearn for something with a different twist.
 




HAQ II






Penulis   :  Dhiya Zafira     
Negara   :  Malaysia      
Bahasa   :  Melayu    
Genre     :  Malay Fiction     
Penerbit  :  Poreng Kertas     
Bilangan Mukasurat : 348 
Tarikh Terbitan : May 2017  
ISBN :  978-967-14313-5-1    
Rating : ★★★★++
 
 





Ulasan

Alhamdulillah, baru je dapat buku ini secara terus daripada penulis thriller ni orang kata fresh from oven tuh hu hu. Ini adalah sambungan daripada karya Antologi Cinta Dia  dan karya ke 5 yang telah kubaca selepas Jauh Kau Pergi, Hati Bergetar Rindu, Setiap Detik Nafasku dan Tertulis Buat Kita

Aku tak nak comment berjela, cerita kali ini aku rasa lebih berdebar dan memang mencabar tahap kesabaranku nak tahu kesudahan cerita Alin dan siapa Haq ni yang sebenarnya dan banyak putar belitnya. Biasalah karya DZ memang suka buat cerita gaya roller coaster je. Tapi, aku sebenarnya agak kechewa sikit sebab aku berharap sangat ada lagi aksi-aksi yang lebih mencabar imaginasiku dan kebabom meletops daripada Haq ni...

Tak sangka aku Haq yang ala-ala brutal macam robot terminator dan macam ais beku ni ada hati dan perasaan jugak ye... cair jugak akhirnya boleh bertukar jadi mat bunga tuh.

Sorry sis, secara peribadi aku rasa watak Alin dan Haq ni hampir menyamai dengan watak Sid, namun kenapa masih tidak dapat menandingi watak Sid yang telah pun bertakhta jadi hero pujaan aku nih he he he... camne nak buat ye...
 
Tapi apa-apa pun tahniah Dhiya dan terima kasih kerana berjaya akhiri penantianku. Aku tersangatlah suka dengan happy ending cerita ini. Teruskan perjuanganmu dalam berkarya dengan tema Thriller yang lebih meletop kebaboom ye.

 

Sinopsis


 


“Polis?” Geleng.

“Tentera? Spy?” Geleng.

“Criminal? Smuggler?”

“Who do you think I am?”

Siapa Haq yang sebenarnya?

 





Alin keliru. Dia celaru. Lelaki berbahaya yang cuba menamatkan riwayatnya, kini berubah menjadi ‘her knight in shining armour’. Sukar mahu percaya, tetapi sebaik sahaja haluan mereka bertemu, dunianya berubah sekelip mata.

Haq buntu. Apa yang awalnya menjadi tugas biasa, berubah sehingga di luar kawalan. Mengenali seorang Adlin Suffiya tidak pernah termasuk dalam perancangannya. Tiba-tiba tujuan hidupnya berubah.
 

 







“Damn it Alin. I never wanted to end this way.
Falling in love with you was never in the plan.”

 





Alin tekad. Dia tidak akan menerima perkataan ‘TIDAK’. Lebih-lebih lagi bila dia yakin Haq mahu mengatakan ‘YA’. Lalu bagaimana caranya untuk meyakinkan Haq bahawa peluang untuk mereka bahagia masih tetap ada. 

~ Never trust everything you see. Even salt look like sugar~



 ... lagu It's Not Goodbye - Laura Pausini ...




kalau ingin tahu lebih lanjut karya Dhiya Zafira boleh klik link ni... Dhiya Zafira



Titik Mula Cinta





Penulis   :  Laila Hanni 
Negara   :  Malaysia        
Bahasa   :  Melayu      
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Love Novel    
Format   :   EPUB (ebook)    
Tarikh Terbitan :  Mei 2014   
ISBN :    978-967-0657-15-8    
Rating :  +++





 

Ulasan 

Ini buku ke 2 kubaca selepas Sesaat Cukup Bagiku

Secara peribadi, kisah ini tak lah sedih macam buku pertama yang kubaca dulu tu. Gaya penulisan penulis ini masih lagi sama suka tonjolkan tema cinta 3 penjuru seorang wanita direbut dua lelaki. Watak utama wanita dalam karyanya berperang dengan emosi diri untuk selesaikan masalah yang dihadapi.

Agak boring sikit di awal perjalanan cerita. Tapi, bila dah baca separuh buku baru mula timbul macam-macam perasaan dan buat aku tertanya-tanya pada watak Faris ni si Dr pakar jantung, aku geram dengan perangai dia yang suka memendam rasa dia tu.  

Apa-apa pun tahniah kepada penulis, anda berjaya buatku terpikat dengan watak Fazila dan Faris. Lepas ni aku kena cari karya-karya yang lain pulak

Sesungguhnya tidak mudah untuk menggapai cinta sempurna.



Sinopsis


Anis Fazila... Menerima pertunangan yang diaturkan keluarganya.

Mengharapkan tunangannya memulakan perhubungan menyemai rasa cinta hingga ke jinjang pelamin. Namun sikap dingin tunangannya buat dia rasa kecewa.



 


“... Dia asyik buat Ila sedih aje. Ila pun ada perasaan juga. Dah tak tahan rasanya dibuat tak endah selama ni...” – Fazila

Mohd Faris Haikal... Terlalu misteri. Kenangan lama membelenggu dirinya antara rasa cinta yang tersemai dan tanggungjawab yang sukar dilepaskan. Antara Fazila dan Auni. Siapakah keutamaannya? Membenarkan jiwa merintih demi mereka yang dikasihi.


 







 “... Bila Ila dah dengar semuanya, abang tak akan rasa bersalah lagi. Dan abang akan terima keputusan Ila tanpa banyak soal. Biarlah kali ni, kita yang tentukan masa depan kita sendiri. Bukannya orang tua kita yang tentukan.” – Faris

Ruang kosong di hati benar-benar menguji kesetiaan dan kekuatan naluri Fazila. Sebuah perasaan yang sukar dimengertikan hadir menjentik rasa. Kehadiran Amir Hamzah dalam hidupnya cuba disangkal, namun ianya bagaikan semakin mendekat sehinggakan dia tidak mampu menipu rasa hati sendiri. Makin lama rasa yang wujud membenih tersemai subur.

 

“Habis... rasa happy yang aku nampak dalam mata kau tiap kali kita bersama tu apa? Cahaya yang aku dapat tengok masa aku cakap yang aku suka kat engkau tu apa? Kesedihan yang aku nampak pada muka kau masa tunang kau datang hari tu tu...apa?” – Amir Hamzah

Siapakah sebenarnya yang memiliki jiwa dan hati Fazila. Antara yang disayangi dan dicintai. Pilihan bukan mudah. Namun dia sedar hakikat hubungan suci itu bukan sekadar untuk melestarikan cinta, malah juga untuk menahan segenap dugaan. Di sinilah mereka menemui titik mula cinta. Namun mampukah bertahan hingga ke pengakhirannya?




... lagu Cinta Sempurna - Yuna ~ gambaran hati Fazila pada Faris ...



 

Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

 Dalam membuat pilihan antara keinginan dan takdir, pilihlah yang memberikan keredhaan daripada ibu bapa, keluarga dan yang paling pentingnya keredhoan Ilahi

Kasih sayang perlu dibaja dan dibelai, jangan dibiarkan ia mati sendiri





kalau ingin tahu lebih lanjut karya Laila Hanni boleh klik link ni... Laila Hanni


Jodoh Sebelah Pintu





Penulis   :  Dekna Lee  
Negara   :  Malaysia      
Bahasa   :  Melayu    
Genre     :  Malay Fiction      
Penerbit  :  Love Novel  
Format   :   EPUB (ebook)  
Tarikh Terbitan :  April 2015  
ISBN :    978-967-0657-09-7     
Rating : 





Ulasan 

Ini buku ke 3 kubaca selepas Hantu Punya Boss dan Samurai. Setelah baca komen dalam geng goodreads kata cerita ni kelakar, aku pun cuba baca cerita ni sebab kepala tengah serabut ingatkan cerita kelakar tapi sorry sis, cerita ni pun tak boleh masuk dengan jiwa akak yang dah old timer ni...



 
Sinopsis

Mona Airawani bakal dijodohkan dengan lelaki yang penuh misteri bergelar Alang yang tidak pernah dilihat dengan mata kasarnya. Hubungan mereka hanya berlangsung melalui telefon, hanya suara tanpa rupa!

“Janji yang awak gantikan tempat saya bila akad nikah nanti? Awak jabat tangan dengan tok kadi dan biar saya yang ambil tempat awak. Bersimpuh di belakang.” ~Encik Tunang Tubi.

Namun begitu pertemuan pertama yang diatur terpaksa dibatalkan gara-gara terserempak dengan dua orang jirannya yang berperangai seperti hantu, Irfan dan Badrul. Dalam pada berperangai seperti hantu., Mona dikejutkan pula dengan sebuah kenyataan. Bakal tunangnya tidak jauh, terlalu dekat, malahan hanya sebelah pintu! Tapi siapa? Adakah si Badrul Syah yang suka mencari fasal?

“Ganasnya akak. Tutup pintu guna kepala lutut.” ~Badrul Syah

“Nak tutupkan mata orang dengan kepala lutut ni pun boleh.” ~Mona.

Atau si Amirul Irfan yang tidak kurang celoparnya?

“Ala, Mona, bolehlah... tadi tengok macam tak best. Bila tengok lidah Mona yang cute rasa aiskrim tu, automatik abang rasa...” ~Amirul Irfan

Pap!! Tak sempat dia sambung, sudah terpacak aiskrim kon di atas kepala dia.
“Automatik rasa sejuk kat atas kepala, kan?” ~Mona Airawani

Setelah identiti misteri si tunang terbongkar, hati Mona Airawani mula dibelit perasaan bersalah kerana sering bersikap buruk terhadap lelaki itu. Apatah lagi benih cinta dan sayang cuba disemai sebaiknya demi kebahagiaan mereka berdua di masa hadapan. Namun ada resah kian berbelit dengan kehadiran orang ketiga yang datang mengganggu.

Mampukah Mona dan si tunang dari sebelah pintu melalui cabaran-cabaran yang mendatang? Dan, siapa sebenarnya tunangan Mona Airawani?


 

Perempuan Lindungan Kaabah





Penulis   :  Hana Ilhami
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Karya Seni

Format   :   EPUB (ebook)
Tarikh Terbitan : Oktober 2012
ISBN : 978-967-0246-34-5
Rating :






 

Ulasan

Alhamdulillah akhirnya dapat jugak aku baca buku penulis ni setelah agak lama mencari. Ini adalah karya ke 2 kubaca selepas Ya Maulana. Aku tak nak comment panjang lebar, cukup kalau aku katakan tema cerita ni memang biasa kita dengar dan lihat, tema klise kahwin paksa balas budi di antara Ustazah Hanan dan Fareez yang playboy ha ha camtuh la lebih kurang gamaknya. Pendapat peribadi, aku rasa cerita ni kurang ummph daripada karya yang pertama kubaca.

Aku suka dengan cara penulis berdakwah melalui perjalanan dan plot cerita setiap watak yang ada dalam cerita ni. Banyak ilmu yang dapat aku pelajari dalam kisah yang sarat dengan pengajaran berguna ini. Penulis juga secara tidak langsung berjaya memperlihatkan peranan dan mengangkat martabat seorang wanita dan isteri di sisi seorang suami. Tidak susah sebenarnya untuk mengajak dan membimbing suami untuk dekat dengan ALLAH. Jika ada kemahuan, mohon dan berserah segala kepadaNYA, pasti akan berjaya menempuh segala ujian dan halangan. Semoga kisah ini dapat dijadikan pengajaran berguna untuk para isteri di luar sana.


Sinopsis


 
PEREMPUAN LINDUNGAN KAABAH. Itulah gelaran yang diberikan oleh orang di sekelilingnya kepada Hanan disebabkan sikapnya yang sempurna sebagai seorang Muslimah yang solehah.

Kehadiran lelaki yang mendambakannya menjadi seorang isteri telah menyebabkan hati Hanan keliru untuk memilih di antara jasa dan rasa...


“Hanan, selama ini saya mengetahui Islam dengan lebih mendalam dari awak. Itupun melalui e-mel atau telefon. Setiap kali saya nak ajak awak keluar, awak selalu menolak. Awak tak sudi ke keluar dengan saya?”- Alex


“Hanan! Akan aku pendamkan sahaja cinta ini di dalam lubuk hatiku…”- Amir

“Mummy nak Reez kahwin dengan ustazah? Tiap-tiap hari dengan bertudung litupnya, sampaikan dalam rumah ni pun bertudung. Kalau Reez ajak dia pergi club atau karaoke ke, mummy rasa dia nak pergi tak?” - Fareez
Demi membalas budi, Hanan berkorban atas maksud dakwah. Hanan akhirnya memilih lelaki yang tak pernah difikirkan akan menjadi pasangan hidupnya. Tapi dengan sikap lelaki itu yang sering sahaja mengabaikan perintah Tuhan serta kehadiran Sally sebagai teman wanita telah menguji bahtera yang dibina.

“Aku tak seksi... Dengan imej jubah dan tudung labuh ini terlalu janggal rasanya untuk aku berada dalam dunia Abang Fareez. Pasti aku ini bukan pilihannya, malah aku sendiri pun tidak pernah bermimpi untuk hidup bersamanya.” - Hanan

Demi mendapat reda Ilahi, Hanan cuba bertahan dan memenangi hati lelaki bergelar suami. Tapi... perlukah Hanan mengorbankan prinsip-prinsip hidupnya demi kebahagiaan yang dia sendiri tidak pasti? Di antara cinta kepada suami dan cinta kepada Ilahi, yang manakah harus diutamakan?


 

Lilin





Penulis   :  Ainul Farihah
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 539
Tarikh Terbitan : November 2015
ISBN : 978-967-0851-15-0
Rating :







 

Ulasan :

Maaf, ketika ini aku sedang 'membedah siasat' karya hebat ini. Tunggu ulasan aku nanti ye!


Sinopsis

Zuhair mengakui, dia bukan seperti Zuhair yang dulu. Jika dulu, dia sering menjadi harapan guru-guru dan para sahabat. Namun kini, segala-galanya berubah. Dia dikenali sebagai pembawa masalah di sekolah sehingga terpaksa digantung persekolahan.

Kemalangan yang menimpa Zuhair, membuatkannya hilang ingatan buat sementara waktu. Bertitik tolak daripada itu, Zuhair mula mencari-cari sesuatu yang hilang dalam dirinya.

Lalu, setelah lebih empat tahun, dia mengambil keputusan untuk menjejakkan kaki semula ke bandar Kuantan. Bandar yang penuh kenangan itu. Harapannya satu, semoga dia dapat menemui kembali sisa-sisa ingatan yang hilang. Rupa-rupanya, kehadirannya ke sana bukan sekadar menyelak
kenangan, tetapi dia menjumpai lebih daripada itu.

Ini sebuah kisah tentang harapan yang hilang. Kisah tentang pencarian diri. Kisah tentang kerinduan yang terpendam. Dan mungkinkah kenangan lalu mampu membawa Zuhair kembali semula mencari dirinya yang hilang?


Vehaen II : RIF'AT





Penulis   :  Ainul Farihah
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 391
Tarikh Terbitan : Ogos 2016
ISBN : 978-967-0851-48-8
Rating :


 

Ulasan :
 
Syukur Alhamdulillah kerana dengan izin-NYA, aku berjaya habis baca buku ni walaupun agak lama tertangguh dengan tugasan duniawi.

Cukup aku katakan cerita ini berjaya membawa aku bersama-sama Rif'at mengembara ke Jabaliya, Gaza City, Beit Lahiya, Rafah, Abasan dan meneroka setiap detik pengalaman berharga sepanjang berada di negara bergolak yang penuh pertumpahan darah ini. Sepertinya semua kejadian berlaku di depan mataku sendiri. Sebuah pengalaman yang tidak pernah dapat aku bayangkan dan amat-amat meruntun jiwa dan ragaku. Palestin semakin mengamit aku untuk bermusafir ke sana suatu hari nanti insya Allah. Malunya aku rupanya banyak maklumat penting tentang sejarah dan para pejuang hebat Gaza bumi para Nabi ini yang tidak aku ketahui dan kepentingan bumi Palestin kepada umat Islam yang tidak pernah kupeduli.

Tahniah dan ucapan terima kasih yang tidak terhingga kepada penulis hebat ini kerana telah berjaya menghasilkan sebuah karya yang sungguh memberi kesan yang mendalam di hatiku. Bak kata penulis hebat ini, moga jadi asbab untuk kita kembali muhasabah jiwa dan raga dan mendekatkan lagi kau denganNYA. Juga asbab untuk celik sejarah atau isu Palestin-Israel. Moga-moga kisah ini dapat menaikkan lagi semangat seorang pejuang yang ikhlas kerana ALLAH dalam diriku insya Allah.
 
 


A DEFINITE MUST READ !!!


Sinopsis


   Dalam setiap gerakan kau yang ikhlas, Allah tak pernah tinggalkan kau sendirian.

RIF'AT. Dia kembali ke tempat asalnya untuk mencari keluarganya sementara masih ada kesempatan. Bermula dengan penglibatannya dengan pasukan perubatan dari Malaysia, Rif'at meneruskan hidupnya bersama anak tempatan apabila terjadinya satu serangan yang mengorbankan ramai rakannya. Bermulalah misi pencarian susur-galurnya di bumi Palestin itu.

NAJDAT. Remaja Palestin yang hidup sebatang kara di rumah perlindungan. Dirinya tidak pernah tersenyum sejak dia kehilangan segalanya. Namun semangatnya tetap teguh untuk membebaskan negaranya daripada cengkaman Zionis. Pertemuan dengan Rif'at mengukir kembali senyuman pada wajahnya. Dia merasakan seperti punya keluarga semula.

"Najdat...."

Najdat tidak menjawab tetapi dia mendengar.

"Boleh aku sertai pasukan ketenteraan kamu ini?"

Najdat menoleh sekilas, angguk, namun disusuli dengan syarat. "Selepas kau temui apa yang kau cari."

***

Ainul Farihah yang kreatif berjaya menggarapkan kisah perang dengan teliti dan menarik sekali. Pembaca pastinya dapat merasakan semangat dan keikhlasan setiap pejuang dalam cerita ini. Sebuah cerita yang harus dibaca oleh anak muda Malaysia.



Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

Hasbunallah wa ni'mal wakil
ni'mal maula wa ni'mannasir


 

VEHAEN : Satu Cerita





Penulis   :  Ainul Farihah
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction,
Psychology
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 528
Tarikh Terbitan : Disember 2013
ISBN : 978-967-0508-50-4
Rating : 



Ulasan :

Syukur Alhamdulillah kerana dengan izin-NYA, akhirnya aku berjaya jugak dapatkan karya yang telah sekian lama kucari-cari selama ini. Haih...teringat zaman aku sekolah dolu-dolu...mengimbau kenangan lama buat aku tersengih je. Di manalah semua sahabatku dulu...semoga mereka sentiasa dalam rahmat ALLAH hendaknya.


Aku tak nak comment panjang berjela, cukup kalau aku katakan ini kisah kasih sayang tulus dan suci di antara tiga orang sahabat yang disatukan dengan iman yang jarang kali kita dapat dengar, baca dan lihat. Bacalah, anda pasti akan rasa apa yang kurasa. Cerita ini memang P.E.R.F.E.C.T dan aku begitu teruja sekali membaca setiap baris ayat dari karya syahdu ini sampaikan rasa macam nak terus baca lagi, apa kisah seterusnya tak nak berhenti baca.

Tahniah dan ucapan terima kasih yang tidak terhingga kepada penulis hebat ini kerana telah berjaya menghasilkan karya yang sungguh luar biasa, meruntun jiwa dan raga, buat aku sebak hingga mengalirkan air mata. Cerita ini penuh inspirasi, boleh buat pembaca muhasabah diri dan sebagai motivasi untuk spot check iman kita dalam menjalinkan ukhuwah sesama saudara agar dapat bawa kita bersama-sama ke syurgaNYA insya ALLAH.


 

A DEFINITE MUST READ !!!



Sinopsis

 



Aamir Rif’at, anak kelahiran Palestin yang dibawa ke Malaysia dan dijadikan anak angkat. Dia mengimpikan sebuah tali persahabatan yang terbina dengan reda Allah. Impiannya tercapai apabila dia mengenali Imran.

“Ukhuwah, kadang-kadang bagi motivasi untuk kita lakukan sesuatu yang dapat membawa kita ke syurga. Supaya kita dapat bertemu di sana.”



 




Imran Fatih, pelajar yang bermasalah dan dianggap ketua taiko di sekolahnya. Dia mula insaf dan berubah ke arah kebaikan setelah mengenali Rif’at.

“Peluang paling besar yang aku rasa Allah pernah bagi pada aku, adalah peluang untuk kenal seorang sahabat bernama Aamir Rif’at.”

 





Amrullah Khairi, pengalaman menjadikannya lebih matang. Ketabahannya melayan kerenah Imran lama-kelamaan membuatkan ukhuwah mereka semakin rapat.

“Kalau dulu aku doakan kau tak jejak syurga, sekarang Allah kasi peluang untuk kita atur langkah sama-sama ke syurga. Indah kan aturan Ilahi?”


    




Ikatan persahabatan yang dibina di Vehaen University sangat berharga bagi Rif’at, Imran dan Amrullah. Namun, ukhuwah mereka diuji dengan pelbagai dugaan, seorang demi seorang. Mampukah mereka bertahan dengan ujian-ujian ini?



 ... lagu Teman Sejati - Brothers ...




 
 ... lagu Warna-Warna Cinta - Brothers ...




Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

"...Allah knows the best for us... " 

Sesungguhnya ujian itu rahmat. Namun manusia kini kebanyakannya memandang ujian sebagai bala, jauh sekali memikirkan bahawa ia adalah rahmat Ilahi. Itulah manusia yang imannya tipis, kebergantungannya pada Ilahi jauh sekali, dan tidak pernah memikirkan tentang hikmah sesuatu ujian.