Karamel





Penulis   :  Nasz
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  : 
Jemari Seni Sdn Bhd
Bilangan Mukasurat :
Tarikh Terbitan : Oktober 2010
ISBN : 978-967-5118-47-4
Rating : ★★









Ulasan :



Karamel sebenarnya adalah salah satu cerita dalam karya Warna (3 Ceritera Dalam Sebuah)  yang menghimpunkan karya tiga penulis iaitu Warna I - Nazurah Aishah, Warna II - Rnysa dan Warna III - Nasz.

Kebetulan minggu ini di e-sentral ada jualan online murah, jadi aku pun tidak lepaskan peluang keemasan ni baca secara online di www.e-sentral.com. Karya ini adalah karya kedua yang telah kubaca selepas Sweet Sour.
 
Cerita ini memang biasa-biasa aje pada amatan aku. Namun kisah ini berjaya mencuit hati aku dengan dialog bersahaja yang memang buat aku geli hati dan ketawa jer dengan gelagat dua watak utama dalam karya ini iaitu Ana dan bosnya Arif. Walaupun jalan cerita yang cuba dipaparkan nampak seakan kurang menarik tentang Ana yang sering bergaduh dan bertekak dengan bosnya Arif di tempat kerja. Namun penulis berjaya mengolah jalan cerita dengan begitu baik sekali dan berjaya menarik pembaca untuk cuba menghayati cerita ini hingga ke akhirnya. Cerita yang memang sempoi je tetapi ada mesej yang baik untuk diteladani oleh pembaca secara tidak langsung.


Sinopsis



Kisah seorang setiausaha bernama Nory Ana yang mendapat bos baharu di kilang tempat kerjanya iaitu Mohd Arif Mohammad. Dari awal perkenalan lagi, Arif terang-terang menunjukkan sikap anti-Ana. Apa juga yang Ana buat mesti tak kena di mata Arif. Disebabkan Ana pelik dengan keadaan tu, dia andaikan yang Arif ni adalah budak lelaki yang dia pernah tolak semasa zaman sekolah rendah dulu. Tapi sebenarnya Arif tersalah sangka dan ingat Ana adalah mak tiri dia. Arif tak dapat terima yang walidnya sanggup memperisterikan perempuan yang lebih muda daripada dia. Jadi dia sengaja mendera hidup Ana. 




Setelah mengetahui cerita yang sebenar dari mulut Maksu, baharulah Ana tahu Arif adalah orang yang Mama ingin kenalkan dengannya selama ni. Ternyata Arif memang ada hati dengannya dan dengan selamba ajak Ana kahwin dengannya semasa majlis kenduri di rumah maksu Arif.

karamel itu benda hangus yang sedap

Jadi setiausaha taklah sesusah mana kalau bukan Encik+Tak+Berapa+Arif tu yang jadi bos.

“Bila pula saya suruh duduk?” dia tanya aku, keras.

“Laa... tak boleh duduk ke, encik? Saya pun nak cakap, sebenarnya saya ‘s-u-k-a’ berdiri. Entah apasal tadi saya terduduk pula.” Aku jawab, lembut.

Tapi... logik tak kalau aku pijak mulut dia?



 

No comments:

Post a Comment