Aku Cantik ?




Penulis  :  Raihan Zaffya
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Malay Fiction / Cinta
Penerbit :  Alaf 21
Bilangan Mukasurat : 509
Tarikh Terbitan : 2013
ISBN : 978-983-124-866-9
Rating : ★★★★★






Ulasan :

Tajuk ringkas tetapi begitu simbolik ini telah buat aku begitu tertarik sekali untuk beli dan baca karya hebat ini. Karya ini merupakan karya kedua penulis hebat ini yang telah pun ku 'bedah siasat'. Ternyata karya ini begitu berbeza sekali dengan yang terdahulu telah kubaca. Karya ini bukan hanya telah berjaya mencuit hati aku malah ada ketikanya buat aku tidak kering gusi ketawa dengan gelagat Rima, ada masa aku rasa sebak, sedih dan sangat simpati atas apa yang berlaku kepada Rima ni. Secara peribadi aku memang suka dengan keseluruhan cerita karya genre komedi ini yang ringan dan tidak beratkan kepala aku nak fikir, bahasa yang digunakan juga mudah difahami dan menghiburkan dan penuh dengan pengajaran berguna. Walaupun terdapat beberapa kesilapan perkataan dalam karya ini, namun aku kira masih boleh diterima dan diperbaiki dan harap penulis akan lebih berhati-hati dalam karyanya yang akan datang. Syabas dan tahniah kepada penulis kerana berjaya menghidupkan watak-watak yang pada aku begitu realistic dan genuine. Aku suka dengan watak-watak dalam karya ini terutamanya watak Rima dan Juki iaitu watak yang biasa-biasa sahaja dan bukanlah watak yang terlalu sempurna dan agak keterlaluan seperti yang ada dalam lambakan novel yang ada di pasaran sekarang. Dan aku kira watak-watak sebegini yang mampu dan telah berjaya mengangkat karya ini sebagai suatu karya yang begitu sempurna di mataku absolutely PERFECT . Kisah seorang anak angkat bersama keluarga angkat yang penuh dengan emosi ini sejujurnya banyak memberi ilmu dan pengajaran kepada pembaca. Oleh itu, baca dan hayati secebis kisah ini dengan mata  hati dan mata akalmu nescaya banyak ilmu yang dapat diperolehi dari karya komedi hebat ini.


Sinopsis

Rima seorang gadis yang tidak percaya pada cinta. Dia juga tidak sedar dirinya cantik dan comel. Sebaliknya, Juki dan Sulaiman dapat melihat apa yang Rima tidak sedari. Namun, hati Rima terus terkunci untuk mencintai dan dicintai. 

 
Juki - “Bila aku dah habis belajar dan dah dapat kerja nanti, aku pinang engkau ya. Aku tak main-main. Sungguh-sungguh ni.”

Rima - “Kak ngah! Cuba terangkan pada Juki ni, kita dengan Juki saudara kan? Mana boleh nak pinang-pinang pulak! Lagi pun kalau adik nak kahwin nanti bukan dengan Juki!”





Juki yang membesar bersama Rima tetap bersabar menanti jawapan sejak sembilan tahun yang lalu.Dia faham Rima perlukan masa untuk menjadi gadis yang matang.

Ketika Sulaiman hadir untuk mengintai-intai ruang di hatinya, Rima mulai tertanya-tanya itukah cinta? Perasaannya jadi tidak menentu. Wajah Sulaiman asyik terbayang di ruang fikirnya.


Rima mula keliru untuk memilih antara Juki dan Sulaiman. Haruskah dia melepaskan kedua-duanya? Apa perlunya cinta jika terpaksa korbankan perasaan? Gugur air mata Rima ketika berada di dua persimpangan. Namun jodoh itu rahsia ALLAH, tiada siapa tahu apa yang terjadi.





 

No comments:

Post a Comment