Schubert's Serenade




Penulis  :   Hlovate
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Malay Fiction
Penerbit :  Jemari Seni Publishing
Tarikh Terbitan : 2007
ISBN : 978-983-43217-5-8
978-967-5118-24-1
978-967-5118-24-1
978-967-5118-24-1
Rating : ★★★★★







Ulasan :

Schubert's Serenade ini  merupakan salah satu ceritera pendek  yang terkandung di dalam buku 'Gurindam Jiwa' yang menghimpunkan karya tiga penulis iaitu Hlovate, Imaen dan  Noor Suraya.


Karya ini mengisahkan tentang Ju'a (Najwa) dan adik lelakinya Ucop yang terpaksa menerima kehadiran dua ahli baru dalam keluarganya setelah mamanya berkahwin dengan seorang duda anak satu. Kemunculan seorang abang tiri bernama Shah secara tiba-tiba telah memberi kesan yang begitu ketara dalam kehidupan keluarga barunya itu. Perasaan marah dan janggal beransur-ansur hilang setelah Ju'a mula dapat menerima kehadiran seorang abang yang amat mengambil berat tentangnya. Ju'a mula dapat menerima abang Shah sebagai abang tirinya dan sentiasa menjaga batas dan aurat ketika bersama abang Shah. Berkongsi minat yang sama, sikap ambil berat dan kasih sayang yang ditunjukkan oleh abang Shah telah berjaya mengubat dan mengisi kekosongan setelah kehilangan ayah yang tercinta ketika dia masih kecil lagi. Berita tentang kehamilan mamanya telah menyebabkan Ju'a dan abang Shah merancang untuk sama-sama memberi nama adik baru mereka. Namun kegembiraan dengan kelahiran adik baru itu tidak dapat dikongsi bersama dengan abang Shah yang telah terlibat dalam kemalangan jalan raya sewaktu dalam perjalanan ke hospital. Kematian abang Shah seperti telah meragut semua kegembiraan di hati Ju'a. Jadi, kalau nak tahu apakah yang terjadi seterusnya kepada Ju'a, kena baca cerpen ini ye....

Karya ini aku baca secara online di www.e-sentral.com iaitu e-book Malaysia portal. Alhamdulillah lengkap sudah kesemua karya Hlovate kubaca akhirnya. Pendapat peribadi aku, tajuk karya ini nampak macam biasa-biasa sahaja dan mungkin nampak macam kurang menarik untuk dibaca. Tetapi setelah aku baca keseluruhan isi cerita dalam karya ini, jujur aku katakan kisah ini memang betul-betul menyentuh perasaan dan memang meruntun jiwa pada siapa yang membacanya. Bukan hanya buat aku rasa sebak tetapi boleh menitiskan air mata dan seperti aku dapat menjiwai watak dan perasaan Ju'a ni. Karya ini walaupun dengan penggunaan bahasa yang biasa sahaja tetapi penuh maksud tersirat dan tersurat dan mengundang pelbagai rasa dihati pembaca. Karya yang bukan sahaja dapat mendidik malah dapat menyedarkan dan seterusnya mengajak pembaca untuk sama-sama  mendekatkan diri kepada penciptaNya dan beriman dengan qada' dan qadarKarya Hlovate memang akan membuatkan jantungku berdegup dengan lebih kencang setiap kali aku cuba menghadam karyanya. Apa yang pasti setiap karyanya mesti ada suatu kelainan dan ada mesej tertentu yang ingin disampaikan kepada pembaca. Dan setiap mesej itu memang berjaya 'ditembak' dan terbenam terus ke dalam lubuk hatiku ini.

 Kalau tidak percaya cubalah baca sendiri karya Hlovate ini ye.



  

Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

"... Hilang seseorang dalam hidup bukan alasan untuk kita pun stop living. Kita bukan selama-lamanya duduk atas dunia ni sampai bila-bila. Siapa tahu, mungkin esok lusa giliran kita pulak. Percaya dengan janji tuhan ..."

"...And we have to live on. Live a happy life. For them ..."

"..Cara terbaik untuk mendoakan orang yang dah tak ada dengan kita ...
Doakan kebajikannya di alam kubur dan di akhirat, mohon diampunkan dosanya, mohon dipelihara mereka dari azab kubur, azab Mahsyar, azab akhirat dan api neraka. Kita mohon agar dilapangkan kubur mereka dengan rahmat-Mu ya Allah, diterangkan kubur mereka dengan Nur-Mu ya Rahman, temankan mereka dengan kasih sayang-Mu ya Rahim ..."

"... Doa itu penghubung paling kuat antara kita dan mereka yang dah pergi meninggalkan kita ..."

"... Dan sedekahkan apa yang membawa manfaat, yang boleh meringankan azab mereka di sana. Ayat-ayat suci al-Quran yang paling baik ..." 







 

No comments:

Post a Comment