Vehaen II : RIF'AT





Penulis   :  Ainul Farihah
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu
Genre     :  Malay Fiction
Penerbit  :  Jemari Seni
Bilangan Mukasurat : 391
Tarikh Terbitan : Ogos 2016
ISBN : 978-967-0851-48-8
Rating :


 

Ulasan :
 
Syukur Alhamdulillah kerana dengan izin-NYA, aku berjaya habis baca buku ni walaupun agak lama tertangguh dengan tugasan duniawi.

Cukup aku katakan cerita ini berjaya membawa aku bersama-sama Rif'at mengembara ke Jabaliya, Gaza City, Beit Lahiya, Rafah, Abasan dan meneroka setiap detik pengalaman berharga sepanjang berada di negara bergolak yang penuh pertumpahan darah ini. Sepertinya semua kejadian berlaku di depan mataku sendiri. Sebuah pengalaman yang tidak pernah dapat aku bayangkan dan amat-amat meruntun jiwa dan ragaku. Palestin semakin mengamit aku untuk bermusafir ke sana suatu hari nanti insya Allah. Malunya aku rupanya banyak maklumat penting tentang sejarah dan para pejuang hebat Gaza bumi para Nabi ini yang tidak aku ketahui dan kepentingan bumi Palestin kepada umat Islam yang tidak pernah kupeduli.

Tahniah dan ucapan terima kasih yang tidak terhingga kepada penulis hebat ini kerana telah berjaya menghasilkan sebuah karya yang sungguh memberi kesan yang mendalam di hatiku. Bak kata penulis hebat ini, moga jadi asbab untuk kita kembali muhasabah jiwa dan raga dan mendekatkan lagi kau denganNYA. Juga asbab untuk celik sejarah atau isu Palestin-Israel. Moga-moga kisah ini dapat menaikkan lagi semangat seorang pejuang yang ikhlas kerana ALLAH dalam diriku insya Allah.
 
 


A DEFINITE MUST READ !!!


Sinopsis


   Dalam setiap gerakan kau yang ikhlas, Allah tak pernah tinggalkan kau sendirian.

RIF'AT. Dia kembali ke tempat asalnya untuk mencari keluarganya sementara masih ada kesempatan. Bermula dengan penglibatannya dengan pasukan perubatan dari Malaysia, Rif'at meneruskan hidupnya bersama anak tempatan apabila terjadinya satu serangan yang mengorbankan ramai rakannya. Bermulalah misi pencarian susur-galurnya di bumi Palestin itu.

NAJDAT. Remaja Palestin yang hidup sebatang kara di rumah perlindungan. Dirinya tidak pernah tersenyum sejak dia kehilangan segalanya. Namun semangatnya tetap teguh untuk membebaskan negaranya daripada cengkaman Zionis. Pertemuan dengan Rif'at mengukir kembali senyuman pada wajahnya. Dia merasakan seperti punya keluarga semula.

"Najdat...."

Najdat tidak menjawab tetapi dia mendengar.

"Boleh aku sertai pasukan ketenteraan kamu ini?"

Najdat menoleh sekilas, angguk, namun disusuli dengan syarat. "Selepas kau temui apa yang kau cari."

***

Ainul Farihah yang kreatif berjaya menggarapkan kisah perang dengan teliti dan menarik sekali. Pembaca pastinya dapat merasakan semangat dan keikhlasan setiap pejuang dalam cerita ini. Sebuah cerita yang harus dibaca oleh anak muda Malaysia.



Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-

Hasbunallah wa ni'mal wakil
ni'mal maula wa ni'mannasir


 

No comments:

Post a Comment