Sudi Jadi Isteri Saya ?





Penulis   :  Maya Adira  
Negara   :  Malaysia
Bahasa   :  Melayu  
Genre     :  Malay Fiction  
Penerbit  :  Gedebook  
Bilangan Mukasurat :  e-book
Tarikh Terbitan : Jan 2015  
ISBN :   978-967-0185-70-5 
Rating :  ★★
 



 


Ulasan :

Ini adalah buku kedua penulis ini yang telah kubaca selepas Dreamcatcher. Sejujurnya karya ini berjaya menghiburkan aku dengan watak-watak nakal dan gila-gila yang memang berjaya buat aku tersengih memanjang je TETAPI karya ni juga berjaya sakitkan hati aku tahap 'kaw kaw'. Syabas Maya Adira kerana berjaya menghasilkan karya dengan unsur kekeluargaan yang penuh dengan pengajaran dan sekaligus berjaya mencuit hati sewaktu membaca karya ini dari awal hingga akhir cerita. Nak tahu kenapa ???

Sebabnya, watak hero dalam karya ni buat aku rasa macam nak tanam je hidup-hidup Irfad ni tau. 

Sebabnya, geram dan menyampah dengan perangai gila dan mulut laser Irfad yang cakap tak guna otak dan ikut suka sesedap hati dia je dan buat orang yang dengar ni boleh sakit jiwa je. 
Sebabnya, watak heroin pulak buat aku bengang betul dengan Aflah ni yang memang boleh aku kategorikan 'dungu bendul', kalau orang dah tak suka dengan kita apa lagi blah jelah jangan dok tunggu kat situ... walaupun asyik kena buli, kena marah, kena herdik dengan Irfad tapi Aflah ni masih tak serik-serik tetap mengharap cinta dan sayangkan si Irfad yang biul ni. 

Entahlah kadang-kadang C.I.N.T.A boleh buat manusia jadi pelik dan sukar nak diterima dek akal yang waras ni...Kesudahan karya ini berjaya menyentuh hati aku dan buat aku rasa bahagia apabila Irfad sedar dan insaf akan segala dosa dan salah lakunya terhadap Aflah dan cuba menawan semula hati Aflah yang terluka. 


p/s : cerita ni memang buat aku asyik ulang baca je tau


        WOW these story is 
so  
A.D.D.I.C.T.I.V.E...


Sinopsis

Salahkah jika dia tidak lagi percayakan cinta? Berdosakah dia, menidakkan cinta yang dihulur barisan perawan yang ada. Huh, cinta! Bagi Irfad Haji Muzir, cinta adalah penipuan. Cinta adalah permainan. Maaf, dia tidak lagi percayakan perkataan itu. Ya, dia pernah mencintai Nadya dengan setulus hati lelakinya. Namun, baru ingin dipetik sebagai suri, cinta itu terbang pergi dan kekasih hatinya telah menjadi milik orang lain. 


 




Permainan waktu menemukan Aflah dengan Irfad. Hatinya remuk, hancur diinjak sang tunang yang curang dengan sahabat baiknya, dua insan paling disayanginya. Dia mengalah untuk tidak mahu bernafas lagi. Apa gunanya? Aflah tekad, dia mesti pergi. Kenapa mesti dia diselamatkan? Dia cuba bunuh diri di laut dan mahu mati!










Mulut kata jauh, hati kata datang. Otak kata benci, rindu khabar sayang. Irfad mula rasa sesuatu terhadap Aflah. Kasih mereka hampir bertaut. Namun belum sempat diikat, Nadya yang dipuja Irfad pula datang menagih kasih. Nadya yang menyesali tindakannya. Perkahwinannya tidak bahagia, terdera katanya. Hati Irfad mula goyah. Cinta lama yang masih bersisa atau kasih baru yang mahu bertaut?
Aflah menjauh, tersiksa dalam kerinduan. Nadya kian dekat, mahu cinta kembali berulang. Ada rahsia yang disimpan, petunjuk isteri pilihan. 







...lagu Kesilapanku Keegoanmu - Siti Nurhaliza gambaran luahan rasa hati Aflah buat Irfad ...




...lagu Potret - Akim & The Majistret gambaran luahan rasa hati Irfad untuk Aflah ...






kalau ingin tahu lebih lanjut tentang penulis boleh klik link ini ye...  

2 comments:

  1. Mekasihhhhhhhhhh...huuuu...Tq Tq dari akak!
    -Maya Adira..muuahhhhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yea yea kasihmu ku terima Maya Adira & tq singgah ye

      Delete