Biarkan Indah Berlalu




Penulis  :  Ramlah Rashid
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Malay Fiction
Penerbit :  Buku Prima
Bilangan Mukasurat : 642
Tarikh Terbitan : March 2012
ISBN : 978-967-0342-28-3
Rating : ★★★★★






Ulasan :

Syukur Alhamdulillah kerana dengan izin-Nya aku telah diberi sekali lagi kesempatan dan terpanggil untuk membaca dan menghayati karya yang sungguh hebat ini. Biarkan Indah Berlalu adalah karya pertama penulis hebat ini yang baru sahaja aku baca dan karya ini aku kira memang unik dan begitu simbolik sekali dan boleh di kategorikan sebagai novel tarbiah. Di dalam karya ini penulis bukan sahaja berjaya menyingkap sebuah kisah pilu tentang seorang gadis lemah yang telah menjadi mangsa kezaliman oleh ahli keluarganya sendiri. Malah ia juga berjaya memperlihat bagaimana kesabaran, ketabahan dan keyakinan dengan menyerahkan segalanya kepada Allah swt dalam menghadapi setiap ujian dan dugaan berat yang mendatang itu pastinya terselit hikmah yang paling agung di sebalik kejadiannya. Secara tidak langsung, penulis juga berjaya membuka mata hati dan mata akal pembaca untuk menyelami pergolakan perasaan mangsa yang dizalimi akibat kerakusan nafsu manusia itu sendiri. Selain itu, ia juga berjaya memperlihat kepada pembaca bagaimana pandangan dan penerimaan masyarakat terhadap golongan ini untuk dijadikan iktibar dan pengajaran kepada kita semua. 


Kisah tentang Indah Nur Iman yang telah dinodai oleh abang sepupunya sendiri Azril yang bernafsukan syaitan setelah putus cinta dengan teman wanita Indon. Peristiwa hitam itu berlaku sewaktu Indah tinggal bersama-sama emak saudaranya untuk menyambung pelajaran di sebuah kolej di Kuala Lumpur. Hidupnya tidak seindah namanya setelah emak dan bapa saudaranya (Mak Ngah dan Pak Ngah) lepas tangan walaupun peristiwa hitam itu telah disaksikan sendiri oleh mereka kerana ingin selamatkan anak lelaki tunggal mereka dari di penjara dan takut kepada bapa Indah seorang Jeneral bersara yang berpendirian tegas. Oleh kerana pujukan emak saudaranya supaya merahsiakan kejadian itu, Indah yang naif telah setuju tinggal di asrama sehingga hamil. Akibatnya Indah bukan sahaja telah digantung dari pengajian oleh pihak kolej malah Indah telah disebat 100 kali  oleh abahnya sebagai hukuman untuk penzina. Mak Ngah dan Pak Ngah juga tidak langsung cuba menceritakan hal yang sebenar dan membantu Indah malah bersama-sama ibu dan abahnya melakukan pelbagai cara dan usaha untuk menggugurkan kandungan tersebut tetapi tidak berjaya. 

Oleh kerana tidak mahu di paksa berkahwin dengan Leman gila untuk dijadikan 'pak sanggup',  Indah telah melarikan diri dan menjadi pelarian dalam hidupnya sendiri sehingga ditemui oleh sepasang warga emas Tok Wan dan isterinya selepas melahirkan bayi perempuan di bawah pokok pisang. Kelahiran bayi perempuan yang tidak diharap dan amat dibenci itu telah diserahkan kepada Tok Wan dan isterinya telah dipelihara dengan penuh kasih sayang dan diberi nama Putri Imani Abdullah. Selepas lebih dua tahun Indah meninggalkan anaknya bersama Tok Wan tanpa ada sekelumit ingatan untuk menjejaknya, tiba-tiba barulah timbul perasaan kasih kepada Putri setelah bertemu kembali di rumah Tok Wan. Pertemuan Indah dengan Danial Ahmad Tarmizi yang merupakan ketua di tempat kerjanya telah memberi sinar cahaya baru dalam hidup Indah selepas mereka bertemu di rumah Tok Wan semasa Danial menjual insuran yang ingin dibeli oleh Tok Wan untuk Putri. Putri mula menjadi rebutan ibu dan abah Indah, Azril, Mak Ngah dan Pak Ngah juga Kak Biah bidan yang telah membantu Indah dan telah menjadi ibu susuan malah ibu angkat yang sah mengikut undang-undang selepas kematian Tok Wan dan isteri. Indah menjadi serba salah di antara memilih Danial yang begitu amat menyayangi Putri atau mengikut kemahuan ibu dan abahnya supaya memilih Azril yang ingin bertanggungjawab dan mengahwininya untuk membantu mendapatkan semula hak penjagaan Putri daripada Kak Biah. Siapakah yang bertakhta di hati Putri dan Indah?  Kalau nak tahu bagaimana kesudahan cerita yang begitu menyayat hati ini, mesti dapatkan buku ini dengan segera ye.

Pendapat peribadi aku, kalau baca karya yang boleh buat aku nangis aku 'guarantee' buku itu memang 'AWESOME'. Karya ini adalah antara karya yang paling sebak dan terbaik pengisiannya yang pernah aku baca setakat ini. Membaca setiap baris ayat dari karya ini bukan sahaja buat aku tersedar dan menginsafkan aku.  Tidak ku sangka dugaan demi dugaan yang tidak dapat digambarkan berat ditanggung oleh Indah membuatkan aku terasa tempias yang paling hebat sekali. Perasaan hatiku turut sesak dan pilu seperti di hiris merasakan keperitan dan kesengsaraan Indah sehinggakan air mataku menitis laju di setiap baris ayat yang ku baca tak tertahan dan sebak rasa hatiku ini sehingga membuatku terfikir panjang jika aku berada di tempat Indah mampukah aku menempuh ujian yang sehebat dan seberat ini ? Aku sungguh tersentuh dengan cinta murni dan ketulusan kasih sayang Danial kepada Putri dan Indah. Setiap gadis mahupun wanita pastinya mendambakan seorang insan yang bergelar LELAKI seperti Danial ini. Padaku watak Danial ini cukup mulia dan sempurna dari pelbagai sudut. Demi cintanya, Danial dengan rasa terpaksa memaksa hati membiar Indah berlalu. Cinta bukan bererti memiliki, tetapi berusaha membahagiakan yang tercinta mengutip bahagia dengan caranya. Dan demi Putri juga, Danial rela mencari sirih jampi bagi melupai mereka. Namun demi harapan terindah Putri, berusaha juga Danial menjejak diari lama, bukan untuk merampas yang bukan miliknya tetapi sekadar melunasi apa yang dia sudah berjanji.


... Inilah lagu Ayat-Ayat Cinta - Rossa lagu kegemaran Danial & Indah ...


Di sebalik kisah yang sungguh meruntun jiwa ini, aku cuba menghayati mutiara indah yang cuba disampaikan oleh penulis bahawa  setiap apa yang berlaku pada kita didunia ini pasti ada hikmah yang terindah di sebaliknya. Dosa dengan ALLAH boleh saja mohon ampun daripada-Nya. Tapi dosa pada manusia, perlu mohon maaf daripada orang itu juga. Jika diperkenankan, orang itu sendiri memohon daripada ALLAH untuk diberi keampunan kepada yang berbuat salah. ALLAH Maha pengasih, Maha penyayang dan Maha mengetahui. Taubat nasuha bererti menyesali sesungguhnya dan tidak sama sekali berniat mengulanginya. Jadilah hamba-Nya yang berserah diri, yang sentiasa mencintai mati dan mencintai ALLAH. Jangan berdendam, sabar, redha dan jangan pernah mengeluh dengan setiap ujian dan dugaan yang datang dan yakinlah pada Allah. Walaupun dalam karya ini penulis banyak mengolah cerita dengan menggunakan teknik 'flashback' namun penulis berjaya meletakkan unsur suspen yang menyebabkan aku terasa sungguh teruja untuk tahu kesudahan karya ini dan terus baca  hingga ke akhir muka surat tanpa henti dan buatku rasa sakit hati dengan watak keluarga Indah yang sungguh pentingkan diri sendiri dan tidak tahu malu itu. Cukuplah sekadar berkongsi sedikit rasa hatiku ini...untuk mengetahui bagaimana kesudahan cerita selanjutnya, adalah lebih baik jika membaca karya hebat ini sendiri dan cuba hayati dan selami mesej dan mutiara indah yang tersirat di sebalik kisah kasih sayang yang syahdu ini. Tahniah kepada penulis karya ini kerana telah berjaya menghasilkan karya yang sungguh menggetarkan seluruh jiwa ragaku. Penulis juga berjaya membuatkan aku membaca buku ini bukan hanya dengan mata hatiku dan mata akalku sahaja malah seluruh pancainderaku, membaca buku ini dengan penuh deraian air mata yang bukan sahaja buatku lebih bersyukur dan mensyukuri di atas nikmat dan apa yang aku ada disekelilingku, juga membuatkan aku lebih menginsafi kekhilafan diri ini.

Aku begitu tersentuh dengan luahan hati Danial ini ...
“ Usah peduli apa orang lain kata, ikut kata hati sendiri. Dan usah takut bayangan semalam kerana tidak ada orang berupaya merubah semalam yang sudah berlalu. Seburuk mana, sejelik mana pun semalam tetap dilalui semua orang. Apa yang dibawa dari kejadian semalam, itu sudah pasti. Usah menolak takdir yang ditentukan Allah, DIA sudah menyusunnya sebaik mungkin. " 


Hayati mutiara indah yang tertulis di dalam karya hebat ini :-
" ALLAH punya sebab tersendiri di atas setiap kejadian-Nya. Rahsia-Nya hanya DIA yang tahu. ALLAH berkuasa di seluruh langit dan bumi serta sekalian isinya. Walaupun para malaikat sudah mengatakan manusia akan membuat onar dibumi ciptaan ALLAH ini tetapi ALLAH kata DIA lebih berkuasa. DIA tahu apa yang dilakukan dan apa yang akan berlaku. Tidak satu pun akan terlepas dari pengetahuan-Nya "

" ALLAH tidak akan mengakhiri dugaan-NYA selagi kita bergelar hamba-NYA. Bersedialah dengan kesabaran yang tinggi dan iman yang cekal "

" Mintalah pertolongan daripada ALLAH,  nescaya ALLAH akan membantu. ALLAH suka pada orang yang banyak meminta. ALLAH sayang pada hamba-Nya yang sentiasa bertaubat "

" Anak adalah amanah ALLAH, jangan sekali-kali disia-siakan "

" Mengikut Imam Syafei, sekali si isteri sudah ditiduri suami yang sah, berertilah anak tiri itu mahramnya. Walaupun bukan dari darah daging bapa tiri tetapi haram bagi bapa tiri itu mengahwini anak tirinya nanti walau dalam keadaan apa sekalipun "

" Usah menolak takdir yang ditentukan ALLAH, ALLAH sudah menyusunnya sebaik mungkin. Siapa kita untuk merubah dan menolaknya "

" Perkahwinan bukan percubaan dan isteri bukan bongkah kosong. Isteri mesti dikasihi selayaknya kedudukan mereka yang hadirnya dari tulang rusuk kiri lelaki, tak cukup dengan hanya mengasihaninya. Eratnya perasaan suami dan isteri sehingga berkongsi setiap rasa "

" Wanita yang tabah selalu diduga sebab ALLAH hanya akan menurunkan kepayahan kepada hamba-Nya yang sudah dibekalkan kesabaran dan ketabahan. Dan, setiap ujian adalah peluang untuk kita mendekatkan diri kepada ALLAH "

" ALLAH benci orang yang bersikap pendendam. Sedangkan Nabi ampuni umatnya. Sikap dendam adalah permainan syaitan "

 " Ya ALLAH ya tuhan kami, janganlah KAU gelincirkan hati kami setelah KAU beri petunjuk kepada kami dan limpahkanlah kepada kami rahmat dari sisi-MU. Sesungguhnya KAU Maha pemberi ' ~ (Surah Ali Imran : 8 )

kalau ingin tahu lebih lanjut tentang karya penulis boleh klik link ini ye ... Ramlah Rashid







No comments:

Post a Comment