Kenangan Terindah





Penulis  :  Hezzy Azra
Negara  :  Malaysia
Bahasa  :  Melayu
Genre    :  Malay Fiction
Penerbit :  Alaf 21
Bilangan Mukasurat : 521
Tarikh Terbitan : 2008
ISBN : 978-983-124-395-4
Rating : ★★★★





Ulasan :

Alhamdulillah, akhirnya aku dapat juga habis baca karya terakhir Hezzy Azra ini walaupun terpaksa 'bersengkang mata' dan mencuri masa dan tidak sabar untuk 'membedah siasat' isi perut buku ini pula.

'Kenangan Terindah' merupakan karya kedua penulis hebat ini TETAPI baru je menjadi koleksiku walaupun aku dah dikira sudah 'ketinggalan keretapi' sebenarnya. Setelah membaca hampir semua karya penulis ini, aku kira setiap karyanya mempunyai jalan cerita dan mesej yang berbeza dari kebiasaan. Penulis bukan sahaja berjaya mencipta dan menggambarkan setiap watak dengan begitu berkesan sekali malah setiap watak memberi kesan yang cukup terasa 'getarnya' pada aku. Dan inilah satu-satunya cerita yang aku rasa memang 'berpijak di bumi yang nyata'.




SANGGUP berkorban tanda cinta, tetapi Marisa tidak rela mempersiakan usia muda untuk berkahwin dengan Ridzwan. Apatah lagi selepas itu terpaksa berpisah kerana Ridzwan ingin melanjutkan pelajaran di luar negara.

Bukan bermakna cintanya tiada harga. Dia tahu, Ridzwan keliru dalam mengukur sejauh mana cintanya. Mustahil Ridzwan tergamak membiarkan diri berpaut pada yang lain, menabur duri pada cintanya. Namun, hati lelaki sememangnya sukar dijaga. Kesetiaannya pedih dicalar luka.


Kemudian, dugaan membadai lagi. Ayah tercinta pula pergi buat selamanya. Tanggungjawab pada keluarga dan syarikat digalas di usia muda. Kesabarannya berbalas, TUHAN hadirkan seorang insan untuk menghapuskan air mata, merawat lukanya dan berada di sisi... ketika suka atau duka.  

Masa berlalu... Ridzwan kembali menagih cinta. Hati Marisa tidak pernah keliru, cintanya terhadap si dia semakin menebal. Namun, dirahsiakan nama si dia daripada pengetahuan Ridzwan, tidak mahu lelaki itu tersalah anggap. Ketika rahsia tersingkap, dapatkah Ridzwan menerima kenyataan yang dia kenal insan itu?



Sejujurnya membaca karya penulis ini membuatkan aku banyak mengimbas kenangan lama. Penulis berjaya buat aku rasa 'tak senang duduk' dan memang menguji tahap kesabaran aku betul. Dan aku mengakui karya kali ini lebih melelahkan aku untuk habis baca sebab watak Marisa, Ridzwan dan Akmal dalam karya ini masing-masing mengalami banyak tekanan dan dugaan dan buat aku rasa geram. TETAPI akhir ceritanya pada aku memang sebak dan menyentuh hati dan buat aku tersenyum bahagia bila akhirnya Ridzwan dan Akmal kembali berdamai dan menjalin semula persahabatan juga dapat menerima kenyataan bahawa Akmal adalah lelaki yang paling tepat dan selayaknya untuk Marisa. Setiap takdir yang Allah dah tentukan adalah yang terbaik untuk setiap insan. Namun seperti biasa aku kurang puas hati dengan 'ending' Ridzwan dan Gina kerana aku mengharapkan akhiran ceritanya lebih dari itu. Apa-apa pun aku tidak mahu  'comment'  lebih-lebih tentang karya ini dan terbawa-bawa dari pembacaan karya ini he he he.... Terima kasih dan tahniah kepada Hezzy Azra kerana berjaya menghasilkan karya hebat yang sungguh terkesan di hati ini.  Ia bukan sahaja dapat aku jadikan teladan dalam membuat sesuatu keputusan atau tindakan malah sebagai pedoman dalam menilai dan menghakimi seseorang atau pasangan kita.




kalau ingin tahu lebih lanjut karya Hezzy Azra boleh klik link ni... Hezzy Azra


.

No comments:

Post a Comment